SELAMAT DATANG KE LAMAN RASMI

BADAN KEBAJIKAN ANAK SELANGOR MESIR SESI 2014/2015

Jumaat, Mei 22, 2015

JANGAN MINTA HIDUP YANG MUDAH, MINTALAH HATI YANG TABAH! - Tinta Jumaat Siri Ke-22

Firman Allah SWT: 
“ Manusia tidak jemu memohon kebaikan & jika ditimpa malapetaka,mereka berputus asa dan
hilang harapannya” (Surah Fussilat : 49)
 
Firman Allah SWT:

“ Dan apabila kami berikan nikmat kepada manusia,dia berpaling dan menjauhkan diri(dengan sombong),tetapi apabila ditimpa malapetaka, dia banyak berdoa” 
(Surah Fussilat : 51)

     Berdasarkan ayat ini jelas menunjukkan sifat manusia itu mudah lupa diri.Fitrah manusia itu tidak berasa bosan dan jemu dalam meminta mahupun memohon kebaikan daripada Al- Khaliq untuk dirinya.Apabila Allah memberikan nikmatNya kepada hambaNya, maka manusia itu dengan sombong berpaling dari perintah Allah, takbur. malah lebih daripada itu. Ada yang merasakan setiap nikmat yang datang untuk dirinya adalah hasil daripada usahanya sendiri. Nauzubillah!

    Namun, apabila Allah menjentik sedikit hati hamba-hambaNYA dengan menimpakan ujian mahupun musibah, maka amat mudah manusia itu berputus asa dari rahmat Allah.Mereka merasakan bahawa kehidupan mereka tiada makna lagi andai hidup sering diuji, sehingga ada segelintir dari kalangan mereka menimbulkan persoalan dalam diri mereka,”Mengapa aku perlu hidup andai hidup ini sentiasa diuji dengan kesusahan?” “Allah tak perkenankan pun doa aku?” “Mati lagi baik,selesai masalah!”

    Wahai manusia, sedarlah! Allah itu selalu ada untuk hambaNYa, tetapi di mana kita untukNYA? Pernahkah kita terfikir bahawa setiap ujian yang diberi buat kita itu adalah salah satu wasilah dalam menghapus dosa-dosa kecil kita? Bukankah itu yang kita selalu mohon kepadaNY setiap kali selesai solat, diampunkan segala dosa-dosa kita?

    Jangan terlalu mudah meletakkan diri kita selalu berada di atas,kerana hidup ini tidak selamanya indah. Setiap yang diberikan Allah buat kita, dalam keadaan kita tidak suka,yakinlah itu adalah keindahan dalam kehidupan. Analoginya, bagaimana dalam sebuah bekas pensel warna,hanya mempunyai satu warna sahaja? sudah pasti kita merasa bosan dengan menggunakan satu warna sahaja untuk mewarna sekuntum bunga yang mempunyai banyak kelopak.Begitu juga dengan kehidupan,jika hidup tidak diselangi dengan mehnah dan cabaran,bagaimana kita akan tahu kekuatan dan ketabahan diri kita pada tahap yang mana. Jadikan segala ujian yang diberikan Allah kepada kita,membuatkan kita semakin dekat kepadaNya.Yakinlah pada kalamNya: 

“Tidak ada sesuatu musibah menimpa seseorang, kecuali dengan izin Allah,dan barangsiapa yang beriman kepada Allah, nescaya Allah akan memberi petunjuk kepada hatinya dan Allah Maha Mengetahui segala sesuatu"  (Surah At-Taghabun : 11)

    Akhirnya,jauhilah daripada sifat bersangka buruk kepada Allah dan jangan meletakkan diri kita sebagai seorang hamba yang tidak mengenang budi,mengenal Allah dalam keadaan susah dan melupakanNya ketika kita di dalam kesenangan.Sentiasalah meletakkan Allah yang pertama  dalam setiap urusan kita.Ingatlah,hidup tidak selalu seperti yang kita inginkan,kerana segala perkara yang berlaku sama ada baik atau tidak,semuanya telah diatur oleh Allah kepada hambanya. Maka yakinlah, pengakhirannya pasti indah.

“ Teguh Pemikiran Ribat Kebersamaan “

Disediakan oleh :
Nur Hidayah binti Mohd Ariff
Timbalan Ketua Lajnah Sambutan & Rehlah
BKASM Sesi 2014/2015


Jumaat, Mei 15, 2015

MEREKA MENYANGKA MEREKA BERIMAN?? - Tinta Jumaat Siri ke - 21

MEREKA MENYANGKA MEREKA BERIMAN??

بسم الله الرحمن الرحيم
الحمد لله رب العالمين والصلاة والسلام على أشرف الأنبياء والمرسلين وعلى آله وصحبه أجمعين أما بعد،

Sebahagian manusia menyangka mereka adalah orang yang beriman dengan Allah SWT. Dengan erti kata lain, mereka menyangka mereka berada pada jalan kebenaran. Sedangkan pada hakikatnya, Allah SWT telah menimpakan kepada mereka penyakit hati. Tindakan mereka bukan sahaja mengundang malapetaka buat diri sendiri bahkan buat seluruh masyarakat yang bersama mereka.

1. Mereka menyangka mereka beriman sedangkan mereka hidup senang bermewah tanpa diuji dengan tentangan musuh-musuh Islam. Sepertimana firman Allah SWT dalam surah Al-Baqarah ayat 214.

أم حسبتم أن تدخلوا الجنة ولما يأتكم مثل الذين خلوا من قبلكم مستهم البأساء والضراء وزلزلوا حتى يقول الرسول والذين آمنوا معه متى نصر الله ألا إن نصر الله قريب.

2. Mereka menyangka mereka beriman sedangkan mereka seringkali melakukan perpecahan dan merobohkan kesatuan yang sedia ada berlawanan dengan firman Allah SWT dalam surah Ali-Imran ayat 103.

واعتصموا بحبل الله جميعا ولا تفرقوا واذكروا نعمة الله عليكم إذ كنتم أعداء فألف بين قلوبكم فأصبحتم بنعمته إخوانا وكنتم على شفا حفرة من النار فأنقذكم منها كذلك يبين الله لكم آياته لعلكم تهتدون”.

3. Mereka menyangka mereka beriman sedangkan mereka langsung tidak ambil peduli perihal saudara seislam dengan mereka. Sedangkan Imam Bukhari  dan Imam Muslim  meriwayatkan bahasanya Nabi SAW telah bersabda:

مثل المؤمنين في توادهم وتعاطفهم وتراحمهم مثل الجسد إذا اشتكى منه عضو تداعى له سائر الأعضاء بالسهر والحمى.

4. Mereka menyangka mereka beriman sedangkan mereka mengikut akal dan nafsu serta secara terang-terangan menolak undang-undang ketetapan Allah SWT. Sedangkan Allah SWT telah menegaskan dalam firman-Nya pada surah Al-Jathiyah ayat 18.

ثم جعلناك على شريعة من الأمر فاتبعها ولا تتبع أهواء الذين لا يعلمون.

Siapakah mereka itu? Berwaspadalah wahai manusia! Allah SWT memberi kita akal supaya kita menggunakan akal selari dengan wahyu yang dibawa oleh baginda Rasul SAW. Mohonlah perlindungan dengan Allah SWT agar ditetapkan kaki kita di atas jalan perjuangan ini.

Merekalah yang hidup di atas muka bumi Allah dengan mendakwa mereka berada pada kebenaran. Sedangkan hakikatnya mereka hanya tenggalam di dalam lamunan dan sesat bahkan menyesatkan manusia yang lain. Allah sebaik-baik penjaga kita. Wallahu a’lam.



“TEGUH PEMIKIRAN RIBAT KEBERSAMAAN”



Disediakan oleh :
Anas Bin Mohd Bhukhari
Yang Di Pertua
Badan Kebajikan Anak Selangor Mesir sesi 2014/2015


Jumaat, Mei 08, 2015

BERSABAR DALAM UJIAN BUKTI MUSLIM SEBENAR - Tinta Jumaat Siri ke - 20

Bersabar Dalam Ujian, Bukti Muslim Sebenar


Allah berfirman di dalam Al-Quran:

أَحَسِبَ النَّاسُ أَنْ يُتْرَكُوا أَنْ يَقُولُوا آمَنَّا وَهُمْ لَا يُفْتَنُونَ (٢) وَلَقَدْ فَتَنَّا الَّذِينَ مِنْ قَبْلِهِمْ ۖ فَلَيَعْلَمَنَّ اللَّهُ الَّذِينَ صَدَقُوا وَلَيَعْلَمَنَّ الْكَاذِبِينَ (٣)

Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata: "Kami beriman", sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu cubaan)? (2) Dan demi sesungguhnya! Kami telah menguji orang-orang yang terdahulu daripada mereka, maka (dengan ujian yang demikian), nyata apa yang diketahui Allah tentang orang-orang yang benar-benar beriman, dan nyata pula apa yang diketahuiNya tentang orang-orang yang berdusta (3) : Al-Ankabut ayat 2-3

     Ayat ini menunjukkan fitrah hidup kita sebagai hambaNya seharusnya diuji lebih-lebih lagi orang yang beriman. Datangnya sesebuah ujian tersebut bukanlah untuk melemahkan kita bahkan menguatkan hati kita dalam meneruskan kesinambungan perjuangan Islam.

     Baru-baru ini, dunia dikejutkan dengan tragedi gempa bumi yang berlaku di negara Nepal yang mengorbankan sebegitu ramai nyawa. Gempa bumi sekuat 7.8 richter itu sudah cukup memusnahkan sebahagian kawasan di Nepal. Namun, dalam hampir kesemua bangunan musnah, Masjid yang bernama masjid Khasmiri Taqiya yang berusia lebih 500 tahun tetap kukuh berdiri tanpa ada sebarang rekahan kesan dari gempa bumi tersebut. Subhanallah, ini jelas menunjukkan Allah menjaga syiar Islam yang ada di atas muka bumi ini.

     Di Malaysia pula, kita digemparkan dengan berita kemalangan maut di lebuhraya Duke pada minggu ini. Episod hitam bagi dua kanak-kanak yang menjadi yatim piatu dek kerana sebilangan pengguna jalan raya yang berlumba tanpa mengambil peduli keselamatan orang lain. Akan tetapi, kita dapat lihat, bersatunya rakyat marhaen dalam mengutuk tindakan individu yang terlibat serta dapat dilihat banyak pihak datang menghulur bantuan. Ini membuktikan sensitiviti rakyat negara kita khususnya umat Islam begitu prihatin dengan nasib saudara seislam.

     Jika kita singkap sirah Nabi Muhammad ketika diberi ujian oleh Allah dalam peristiwa “Ammul Huzni” iaitu tahun kesedihan yang telah menjadi titik tolak kepada baginda dalam menyampaikan dakwah Islam. Baginda diuji dengan kehilangan dua orang yang selama ini menjadi pendokong kepada dakwah nabi iatu isteri Baginda Siti Khadijah dan bapa saudara Baginda Abu Talib. Hikmah daripada ujian tersebut, Baginda diangkat darjat oleh Allah S.W.T melalui peristiwa Isra’ dan Mikraj. Baginda bertemu Allah Taala dan seterusnya membawa pulang kepada umat Islam pensyariatan solat lima waktu yang kekal hingga ke hari ini.

  Allah berfirman: 

وَلَنَبْلُوَنَّكُمْ بِشَيْءٍ مِنَ الْخَوْفِ وَالْجُوعِ وَنَقْصٍ مِنَ الْأَمْوَالِ وَالْأَنْفُسِ وَالثَّمَرَاتِ ۗ وَبَشِّرِ الصَّابِرِينَ (١٥٥) 
Demi sesungguhnya! Kami akan menguji kamu dengan sedikit perasaan takut (kepada musuh) dan (dengan merasai) kelaparan, dan (dengan berlakunya) kekurangan dari harta benda dan jiwa serta hasil tanaman. Dan berilah khabar gembira kepada orang-orang yang sabar : Al-Baqarah Ayat 155

     Kesimpulannya, setiap ujian yang Allah timpakan kepada kita sama ada baik mahupun buruk, pasti ada hikmahnya disebaliknya. Sikap putus asa dan menyalahkan takdir ketika diuji adalah perkara yang kita patut hindari. Teruskan istiqamah dalam jalan dakwah walau seberat mana Allah timpakan ujian. Di setiap kesusahan itu, pasti ada kesenangan. Wallahu a’lam.

“TEGUH PEMIKIRAN RIBAT KEBERSAMAAN”

Disediakan oleh :
Mohd Azrollnaim Bin Arsyad
Ketua Lajnah Kesenian dan Sukan
Badan Kebajikan Anak Selangor Mesir sesi 2014/2015