SELAMAT DATANG KE LAMAN RASMI

BADAN KEBAJIKAN ANAK SELANGOR MESIR SESI 2014/2015

Jumaat, Julai 31, 2015

QUDWAH TERAS IKATAN HATI - TINTA JUMAAT SIRI KE-29

          Islam datang sebagai agama kerahmatan dan kecintaan yang meliputi segenap aspek kehidupan manusia di samping menekankan konsep tauhid ‘ubudiyyah’ sebagai asas pembinaan iman dalam jiwa tiap mukmin. Maka Rasulullah sebagai tokoh peribadi terbaik mencerminkan bahawa kasih sayang adalah penghubung antara insan. Sikap ini mampu menundukkan kebatilan hati-hati yang tegar memusuhi Islam.

Firman Allah dalam Surah An- Nahl ayat 125 :-
ادْعُ إِلَى سَبِيلِ رَبِّكَ بِالْحِكْمَةِ وَالْمَوْعِظَةِ الْحَسَنَةِ وَجَادِلْهُمْ بِالَّتِي هِيَ أَحْسَنُ إِنَّ رَبَّكَ
هُوَ أَعْلَمُ بِمَنْ ضَلَّ عَنْ سَبِيلِهِ وَهُوَ أَعْلَمُ بِالْمُهْتَدِين

‘’Serulah ke jalan TuhanMu dengan hikmah dan pengajaran yang baik, dan berbahaslah dengan cara yang lebih baik Sesungguhnya TuhanMu lebih mengetahui akan orang-orang yang sesat dari jalanNya dan Dia jua yang lebih mengetahui akan orang-orang yang mendapat petunjuk.’’

Amru bin Al-‘Asr adalah salah seorang sahabat Rasulullah yang terkenal dengan kecerdasan dan dan kepakaran dalam menyusun strategi  peperangan. Ketika persiapan dilakukan untuk membebaskan Mesir dari cengkaman penjajahan Romawi dan Parsi, munculnya desas-desus bahawa kedatangan Islam akan menjadi sesuatu yang menakutkan. Malah dicanang ke seluruh penduduk Mesir bahawa Islam akan merampas harta sewenangnya, menyerbu dan memperlakukan dengan zalim terhadap wanita.
Saat keberangkatan menuju ke Mesir, berlaku satu peristiwa yang menarik hati. Semua khemah-khemah sudah siap dikemas akan tetapi ada satu yang dibiarkan tetap tegak berdiri. Lebih menghairankan, ianya milik panglima Amr bin Al-‘Asr. Di atas khemah tersebut ada seekor burung dara yang sedang mengeram telurnya menyebabkan beliau tidak tergamak mengganggu ketenangan burung itu. Berita ini tersebar ke seluruh Mesir membuatkan persepsi mereka berubah. Ternyata tentera Islam memasuki Mesir dengan penuh kedamaian malah diberi jaminan keselamatan.
Ini adalah salah satu contoh kecil daripada ajaran Islam. Setelah diamati penyebabnya amatlah sederhana akan tetapi memberi jawapan yang bererti. Kalau kepada burung sahaja panglima tentera Islam punyai sifat belas kasihan, apalagi terhadap manusia. Prinsip inilah yang seharusnya disebarkan. Sikap kasih sayang dan penuh kelembutan menjadi modal untuk berdakwah di lapangan masyarakat tanpa mengenepikan sikap waspada terhadap musuh-musuh Islam.

“ Teguh Pemikiran Ribat Kebersamaan “

Disediakan oleh:
Ummi Aqilah binti Norlizam
Timbalan Lajnah Kesenian & Sukan
Badan Kebajikan Anak Selangor Mesir Sesi 2014/2015




Khamis, Julai 30, 2015

IMTIHAN QABUL MAHASISWA/WI BARU SELANGOR SESI 2015/2016


30 Julai 2015 KHAMIS - Urusetia Sambutan Mahasiswa Baru (USMB) Badan Kebajikan Anak Selangor Mesir (BKASM) telah menyediakan pengangkutan bas untuk mahasiswa dan mahasiswi baru sesi 2015/2016 ke Markaz Lughah Syeikh Zayed Universiti Al-Azhar Hayyu Sadis. Seramai 154 orang mahsiswa/wi baru selangor iaitu 76 ikhwah dan 80 akhwat telah menghadapi peperiksaan imtihan qobul pada hari ini sebelum bermulanya sesi perkuliahan akan datang. Turut mengiringi Pegawai Atase Pendidikan Selangor Mesir, Ustaz Mohammad Farid Mohammad Zainal, YDP BKASM Ustaz Anas bin Mohd Bukhari serta wakil AJKT dan adhoc USMB ke markaz al-azhar bagi memantau kelancaran mahasiswa/wi baru yang menduduki imtihan qobul. Semoga semua mahasiswa/wi baru Selangor dan umumnya seluruh mahasiwa/wi Malaysia yang berada di Mesir memperoleh kejayaan yang diinginkan serta berusaha dengan lebih keras untuk menuntut ilmu di Mesir ini. " Teguh Pemikiran Ribat Kebersamaan " Disediakan Oleh : Ustaz Amirul Afif bin Sardine Setiausaha, Urus Setia Mahasiswa Baru, BKASM sesi 2014/2015 #KITAPMRAM #50TAHUNBKASM #BersamaBersatu

Jumaat, Julai 24, 2015

HADIAH DARI TUHAN - TINTA JUMAAT SIRI KE-28


Ada satu kisah teladan buat kalian.
Telah berlaku satu pertengkaran antara si penjual dan si penghidu. Datanglah seorang yang bijaksana untuk membeli ayam panggang. Maka,mengadulah mereka berdua dan akan bersetuju dengan sebarang keputusan yang dilakukan. Sementara menunggu jawapan dari si bijaksana,terlintas dalam fikiran si penghidu, pasti si bijaksana itu akan menyebelahinya dan begitu juga pada lintasan si penjual.

   Lalu, si bijaksana berkata bahawa si penghidu harus membayarnya kerana dengan sengaja menghidu aroma tersebut. Tersenyum lebar si penjual menerima keputusan itu. Dalam keadaan masih terkejut dan terkebil-kebil, si penghidu mengeluarkan wang dari sakunya, kelihatan hanya sedikit dan bermulalah menghitung wang dengan bunyi syiling sehingga seperti nilai yang dikehendaki sambil diperhati oleh semua orang. Justeru, berkatalah si bijaksana kepada si penjual ; Adakah anda melihat wang yang dihitung? Jawabnya ; “Benar”. Ditanya lagi, Adakah anda juga mendengar bunyi syiling tersebut? Si penjual berkata; “Ya,benar”. “Baiklah jika begitu,persengketaan antara kalian telah selesai” kata si bijaksana.

  Terkejutlah si penjual kerana hanya dengan begitu, selesailah masalah tersebut. Si bijaksana itu menjelaskan; “ Yang satu dituntut membayar hanya kerana menghidu aroma ayam panggang dan cukuplah yang satu lagi harus puas setelah mendengar bunyi syiling, kerana yang satu hanya makan ayam panggang melalui 'bayangannya' dan maka cukuplah adil jika yang lainnya dibayar lunas dengan 'melihat dan mendengar' wangnya sahaja”.

  Yakinlah! Sering ada solusi pada setiap permasalahan kerana Allah menciptakan penyakit tentu ada ubatnya. Teruslah memotivasikan diri untuk menjadi pemimpin yang bijaksana walau untuk diri sendiri.

Bangkit memujuk diri ;
   "Ketahuilah wahai saudaraku, sungguh anda akan menemui masa-masa yang sulit, masa-masa yang melelahkan dengan pelbagai ujian, padahal anda tengah berjalan di atas jalan kebenaran dan disibukkan dengan pelbagai aktivas dakwah. Apabila anda teguh di atas kebenaran dan sabar menghadapi pelbagai ujian. Nescaya kepedihan akan sirna, kelelahan akan hilang dan yang akan tersisa bagi anda adalah ganjaran dan pahala."


   Ujian itu didikan daripada Allah, mengajar hati untuk terus bersabar dan ikhlas.
   Bicara hanya kepada Allah agar kita terus faham, makna redha tanpa ada batasan.


“ Teguh Pemikiran Ribat Kebersamaan “

Disediakan oleh :

Siti Liya Saffura binti Ismail
Jabatan Fasilitator
Badan Kebajikan Anak Selangor Mesir Sesi 2014/2015