Sabtu, Mac 30, 2013

TINTA JUMAAT (UBATILAH HATIMU)



   
Hanya seorang hamba yang benar-benar merasai sifat kehambaannya kepada ALLAH akan menjaga hatinya.Hati tempat berhubung antara seorang hamba dengan pencipta.Ia perlu dijaga dan dicuci sekerapnya agar ALLAH senang menyentuh hati hambaNYA.Seumpama sebuah gelas yang sudah berhabuk,apabila dituangkan kedalamnya air,air itu tetap berubah menjadi kotor.

Bagi mendapatkan air yang bersih,gelas itu perlu dibasuh terlebih dahulu,kemudian isilah dengan air.Pasti hasilnya air itu jernih.Begitu juga dengan hati kita,apabila sudah bercampur dengan penyakit dan dosa,jika hendak terus mengamalkan kebaikan,amat sukar untuk hati itu untuk menerimanya dalam keadaan ianya masih sakit.Hakikatnya,cucilah hati itu dan ubatilah ia,pasti ia akan memantulkan sinar iman dan biasan taqwa yang luar biasa.

Mafhum hadith Rasulullah s.a.w bersabda:

“Ingatlah sesungguhnya di dalam tubuh ada segumpal daging,jika ia baik maka baiklah seluruh tubuhnya,dan apabila ia buruk maka buruklah seluruh tubuhnya.Ingatlah ianya adalah hati”
(Riwayat Bukhari dan Muslim)

Ubat hati itu ada lima perkara.

Baca al-Qur’an dan Hayati Maknanya
Firman ALLAH s.w.t:
“Dan bacalah al-Quran itu dengan perlahan-lahan.”

Solat Malam
Hadith Rasulullah s.a.w:
Puasa yang paling utama setelah puasa Ramadan adalah puasa (sunat) pada bulan Allah iaitu bulan Muharram. Sedangkan solat yang paling utama setelah solat wajib adalah solat malam (Tahajjud). - Hadis riwayat Imam Muslim

Puasa
Firman ALLAH s.w.t:
Maksudnya: "Wahai orang-orang yang beriman, kamu diwajibkan berpuasa sebagaimana diwajibkan kepada orang-orang yang terdahulu daripada kamu supaya kamu bertaqwa. Puasa itu diwajibkan dalam beberapa hari tertentu. Maka sesiapa di antara kamu yang sakit atau dalam musafir (bolehlah ia berbuka) maka hendaklah ia digantikan dengan hari-hari lain." (al-baqarah:183)

Zikir
Firman ALLAH s.w.t:
“Sesungguhnya orang-orang yang beriman adalah mereka yang apabila disebut nama ALLAH gementar hatinya,dan apabila dibacakan ayat-ayatNYA kepada mereka,bertambah (kuat) imannya dan hanya kepada Tuhan mereka bertawakkal” (al-anfal:2)

Berkumpul dengan orang-orang soleh
Mafhum hadith Rasulullah s.a.w:
“Seseorang tergantung agama teman dekatnya, maka hendaknya kalian memerhatikan siapakah teman dekatnya.” (HR. Ahmad).
Justeru,marilah sama-sama kita memperbaiki keadaan hati kita.Urusan hati merupakan urusan antara kita dengan ALLAH.Kalam saidina Ali Radhiallahu anh:

“Sesiapa yang memperbaiki urusan akhiratnya,nescaya ALLAH s.w.t akan memperbaiki urusan dunianya.”
Wallahua’lam


‘GENERASI RABBANI PELAPIS TARBAWI TRANSFORMASI UMMAH BERKUALITI’
‘KITA PMRAM’

Nukilan : 

Ustaz Asraf Bin Alias 
Ketua Lajnah Ekonomi 
Badan Kebajikan Anak Selangor Mesir (BKASM 12/13)

0 comments:

Catat Ulasan