Isnin, Disember 29, 2014

RISALAH ILMIAH SIRI PERTAMA : ILMU ANTARA HAK DAN BATIL



Alhamdulillah, segala puji bagi Allah yang telah mencipta manusia di atas muka bumi ini daripada jahiliah kepada nur cahaya. Islam adalah satu-satunya agama yang memuliakan manusia dengan ilmu, bahkan kalaulah manusia bertaqlid dalam bab aqidah tanpa mengetahui hakikat sebenar ilmu maka dia boleh dikira berdosa dan murtad.
Allah berfirman dalam kalamNya yang Agung:

"يرفع الله الذين ءامنواْ منكم والذين أوتواْ العلم درجات"

“Allah meninggikan darjat orang-orang yang beriman di kalangan kamu dan orang yang diberi ilmu pengetahuan agama beberapa darjat”.        
    (Surah Al-Mujadalah: ayat 11)

Berdasarkan ayat di atas, Allah telah menunjukkan satu martabat yang khusus bagi manusia apabila mereka mempunyai ilmu. Itulah pemahaman Islam yang sebenar terhadap ilmu. Hal ini secara tidak langsung dapat menolak pandangan segelintir manusia yang memandang islam sebelah mata lalu terus melabelkan Islam itu jumud.

Persoalan yang seringkali timbul, adakah semua ilmu menjadikan kita mulia di sisi Allah?

Darsawarsa ini telah menunjukkan kepada kita manusia yang telah berjaya melanjutkan pelajaran ke menara gading. Meskipun begitu, telah tampak beberapa antara mereka yang ilmu mereka tidak memberi manfaat untuk diri mereka bahkan memudaratkan diri mereka dan yang lebih bahaya lagi adalah kepada orang lain. Ada yang sakit asbab peluru yang direka untuk ditembak orang yang tidak bersalah, ada pula yang terseksa punca daripada chemical yang dicipta dan ada yang hanya mengeluarkan kata-kata sehingga ramai yang gugur mati syahid di jalan Allah.

Nabi Muhammad SAW bersabda:

"أشد الناس عذابا يوم القيامة : عالم لم ينفعه الله بعلمه"

“Manusia yang paling dahsyat ditimpa azab pada hari Qiamat ialah orang yang alim tetapi Allah tidak memberi manfaat limu bagi dirinya”

Melalui hadis Nabi SAW, kita akan dapati adanya golongan ilmuwan yang tidak baik dan tidak semua mendapat kemuliaan sepertimana yang Allah sebut dalam firmanNya. Asbab mereka diazab kerana tidak memanfaatkan ilmu mereka.

Konklusinya, kita sebagai manusia dan mahasiswa yang belajar di bumi barakah ini seharusnya menyeimbangkan antara ilmu dan amal. Kata Imam Ghazali, ”Ilmu tanpa amal gila, dan amal tanpa ilmu tidak akan menjadi”. Oleh yang demikian,  ilmu yang ada pada diri kita ini untuk diberi manfaat kepada orang lain, bukannya disimpan untuk diri kita sahaja. Wallahua`lam.

“APLIKASI ILMU MENYUMBANG INTEGRITI UMMAH”

Hasil Nukilan,
Aiman Fitry bin Zulkifli,
Ketua Lajnah Pendidikan,
Badan Kebajikan Anak Selangor Mesir sesi 2014/2015


0 comments:

Catat Ulasan