Jumaat, Disember 19, 2014

TAKKAN MELAYU HILANG DI DUNIA - Tinta Jumaat Siri Ke -3

"TAKKAN MELAYU HILANG DI DUNIA "

Seringkali kita terdengar slogan-slogan keramat dilaung.Hal ini disebabkan bangsa Melayu yang terlalu kaya dengan adat dan istiadat.Namun timbul satu persoalan, adakah kesemua adat melayu berlandaskan syariat?

Firman Allah:

وَمَن يَعصِ اللَّه وَرَسُولَهُ, وَيَتَعَدَّ حُدُودَهُ, يُدخِلهُ نَاراً خَلِدًا فِيهَا وَلَهُ, عَذَابٌ مُهِينٌ
                                                              (Surah An-Nisa' : ayat 14)

Maksudnya : Dan sesiapa yang derhaka kepada Allah dan RasulNya, dan melampaui batas-batas syariatNya, akan dimasukkan oleh Allah ke dalam api neraka, kekallah dia di dalamnya,dan baginya azab seksa yang amat menghina.

Dalam pada kita sibuk mempertahankan adat istiadat, perlu diingat, sejauh mana timbang tara kita berkenaan syariat? Tidak dinafi, ada adat yang berlandaskan syariat, namun masih lagi terdapat adat yang bertentangan dengannya.

Kita bukan lagi hidup pada zaman kegelapan yang menjadi penerus kejahilan tetapi selaku pengubah generasi mendatang, kitalah yang seharusnya memperjuang dengan mengubah adat berlandaskan syariat. llmu yang dimiliki bukan untuk disimpan tetapi perlu dikongsi dengan disebar luas pada bumi dan seisinya.

Sabda rasulullah S.A.W : 


من رأى منكم منكرا فليغيره بيده, فإن لم يستطع فبلسانه, فإن لم يستطع فبقلبه, وذلك أضعف الإيمان

Konklusinya, matlamat tidak menghalalkan cara.Namun apakah modus operandi untuk merealisasikan matlamat tersebut? Iaitu dengan mengubah cara menjadi luar biasa bersesuaian dengan kehendak syariat." Betulkan yang biasa, biasakan yang betul". Justeru, sebagai seorang yang "faqih dan fahim", kitalah pencetus perubahan sekaligus membawa revolusi kegemilangan ummah.

" Siapa yang berjuang mencari mati, dia akan menemui hidup!
Dunia dicipta untuk manusia, manusia dicipta untuk akhirat.
Kita adalah warga akhirat, kerana di sanalah kehidupan yang hakiki dan abadi ".


" TEGUH PEMIKIRAN RIBAT KEBERSAMAAN"

Disediakan Oleh:
Ustazah Siti Noor Aisyah binti Ismail
Timbalan Ketua Lajnah Ekonomi
Badan Kebajikan Anak Selangor Mesir sesi 2014/2015

0 comments:

Catat Ulasan