Jumaat, Februari 27, 2015

RISALAH DAKWAH TERBITAN FEBRUARI - ASLIH NAFSAK WAD’U GHAIRAK

ASLIH NAFSAK WAD’U GHAIRAK

Pernah dengar ayat yang diketengahkan dalam tajuk di atas ini? Apakah yang dimaksudkan dengan ayat di atas?
“Perbaikilah diri kamu dan (pada masa yang sama) ajaklah orang lain”
Inilah antara dua elemen penting bila mana kita menggalas tugas sebagai khalifah yang ditaklifkan Allah atas setiap hambaNya yang bergelar muslim. Kalimah ini juga seringkali meniti dibibir para daie bagi menyuntik semangat untuk kita bersama-sama mendokong tanggungjawab khalifah di muka bumi ini.
 
REFLEKSI  DIRI 

      Perlu diketahui, refleksi diri atau perbaiki diri merupakan aspek penting yang menjadi tunjang dalam gerakan dakwah. Hal ini sewajarnya bermula dengan diri kita sendiri sebelum mengajak orang lain dalam berbuat kebaikan. Teruslah beramal , berubah ke arah yang lebih baik dan jangan bersedih dan takut jika perubahan kita tidak dihargai sekeliling. Sesungguhnya, pandangan dan redhaNya lebih berharga daripada nilaian manusia itu sendiri.
Allah berfirman dalam Al-Quran Al-Karim :

ولا تهنوا ولا تحزنوا وأنتم الأعلون ان كنتم مؤمنين
"Janganlah kamu merasa hina dan janganlah pula kamu bersedih hati , padahal kamulah orang-orang yang paling tinggi darjatnya, jika sekiranya kamu benar-benar orang yang beriman”

MENGAJAK ORANG LAIN 

Nabi SAW bersabda :-
Sampaikan daripada aku , walaupun sepotong ayat”   (Hadis Riwayat Bukhari)
       Hadis di atas jelas menunjukkan bahawa sudah menjadi kewajipan ke atas kita untuk meneruskan perjuangan dakwah Rasulullah S.A.W.  Bila mana kita mengajak orang lain dalam kebaikan, hal ini menjadikan ia satu titik tolak yang positif untuk kita mempertingkatkan lagi amal kebajikan kerana iman kita sentiasa berada dalam keadaan naik dan turun.
      Akhir kata, cukuplah kata-kata Hassan al-Basri mengingatkan kita bahawa “Andai kata seorang Muslim tidak memberi nasihat kepada saudaranya , kecuali setelah menjadi orang yang sempurna , nescaya tidak akan ada para pemberi nasihat”.  Maka dengan itu, proses islah haruslah seiring dalam proses berdakwah agar dapat melahirkan generasi rabbani sekaligus mendapat redha Allah dunia dan akhirat.


Hasil Nukilan : Aisyah binti Shukeri
 
" Pemikiran Wasatiyyah Membentuk Tunjang Ummah "

| Lajnah Dakwah & Tarbiah |
| BKASM sesi 2014/2015

0 comments:

Catat Ulasan