Jumaat, Mac 27, 2015

RISALAH DAKWAH TERBITAN MAC- SAHUTLAH SERUAN ITU


SAHUTLAH SERUAN ITU

Situasi 1: “ Min, aku ada beli pizza ni. Jom makan sama-sama. ”
Situasi 2: “ Man, bangun Man. Dah pukul 3 ni. Ko kata nak tengok final Liverpool vs Chelsea.”
Situasi 3: “ Man, jom solat. Dah azan dah.”
           
Andai dialog-dialog di atas ditujukan kepada kita, apa jawapan yang kita akan berikan? Ketika inilah kita dapat menilai iman kita. Jika kita boleh menyahut ajakan yang pertama dan kedua tanpa sebarang penangguhan, mengapa kita berikan seribu satu alasan apabila ajakan yang ketiga ditujukan kepada kita? Inilah antara penyakit yang semakin parah di akhir zaman ini. Penyakit suka bertangguh. Andai solat pun kita boleh tangguh-tangguhkan, tidak mustahil kita akan bertangguh dalam perkara lain.
          Seruan azan yang dilaungkan bukanlah sekadar muzik yang dialunkan sebagai tanda masuk waktu solat. Akan tetapi ia merupakan satu seruan dari Ilahi menyeru jiwa-jiwa yang mengaku beriman untuk datang menghadap-Nya. Oleh yang demikian, bilamana kita mendengar seruan azan dilaungkan, bergegaslah untuk berhimpun di rumah-rumah Allah sebelum datang satu seruan yang memanggil kita untuk berhimpun di hadapan Allah untuk dinilai dan dihisab amalan kita di muka bumi ini. 
 فَاسْتَبِقُوا الْخَيْرَاتِ ۚ أَيْنَ مَا تَكُونُوا يَأْتِ بِكُمُ اللَّهُ جَمِيعًا
“…belumba-lumbalah kalian dalam kebaikan, di mana pun kamu berada, pasti Allah akan menghimpunkan kamu semua
(Surah Al-Baqarah : 148)
          Kalam ini bukanlah bermaksud untuk memaksa kalian menghentikan segala urusan kalian setelah mendengar seruan azan. Namun, jika tiada urusan yang penting atau urusan yang ada boleh ditangguhkan seketika, bukankah lebih baik jika kita mengutamakan Allah?

وَسَارِعُوا إِلَى مَغْفِرَةٍ مِنْ رَبِّكُمْ وَجَنَّةٍ عَرْضُهَا السَّمَوَاتُ وَالأَرْضُ أُعِدَّتْ لِلْمُتَّقِينَ (133)}. - See more at: http://quran-m.com/container2.php?fun=artview&id=651#sthash.xgwcAyXC.dpuf
 وَسَارِعُوا إِلَىٰ مَغْفِرَةٍ مِّن رَّبِّكُمْ وَجَنَّةٍ عَرْضُهَا السَّمَاوَاتُ وَالْأَرْضُ أُعِدَّتْ لِلْمُتَّقِينَ
وَسَارِعُوا إِلَى مَغْفِرَةٍ مِنْ رَبِّكُمْ وَجَنَّةٍ عَرْضُهَا السَّمَوَاتُ وَالأَرْضُ أُعِدَّتْ لِلْمُتَّقِينَ (133)}. - See more at: http://quran-m.com/container2.php?fun=artview&id=651#sthash.xgwcAyXC.dpuf
“Dan bersegeralah kamu mencari keampunan daripada Tuhanmu dan mendapatkan syurga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan bagi orang-orang yang bertakwa” 
(Surah Ali Imran : 133)
          Ayat ini seolah-olah mengajak kita untuk berlari ke syurga yang telah dijanjikan untuk mereka yang bertaqwa. Bukankah satu kerugian, sekiranya pintu syurga terbuka luas di hadapan kita, namun kita berlenggang-lenggang berjalan ke arahnya, sedang orang lain berpusu-pusu memasukinya. Kita kalau lepas habis kuliah, nampak bas lapan puluh palang pun berkejar-kejar, inikan pula syurga Allah.
    
          Allah Subhanahu Wa Ta’ala telah berjanji dalam sebuah hadis qudsi, sekiranya kita mendekatkan diri kepada-Nya sejengkal, maka Dia akan mendekatkan diri-Nya kepada kita sehasta,  jika kita mendatangi-Nya sehasta maka Dia akan mendatangi kita sedepa, dan sekiranya kita berjalan ke arah-Nya maka Dia akan berlari ke arah kita. 
          Akhir kalam, ayuhlah kita bersama-sama berlari menuju ke syurga Allah. Sememangnya jalan menuju ke syurga itu tidaklah mudah, dan adakala kaki ini terasa berat untuk terus melangkah. Maka perkukuhkan tali yang menghubungkan kita dengan Rabbul 'alamin dan bergantunglah pada-Nya. Moga Allah mengurniakan taufik dan inayah-Nya untuk kita terus istiqamah di atas jalan-Nya sehingga sampai ke destinasi yang dituju.

" Pemikiran Wasatiyyah Membentuk Tunjang Ummah "

| Lajnah Dakwah & Tarbiah |
| BKASM sesi 2014/2015 |


0 comments:

Catat Ulasan