Isnin, Mac 02, 2015

RISALAH ILMIAH SIRI KETIGA - IBADAH DALAM DARURAT


             Islam adalah satu-satunya agama yang mudah. Mudah dalam erti kata ada kelonggaran dan tolak ansur dalam mengamal dan menunaikan ibadah di dalamnya. Umpamanya dalam perkara bersuci dan pilihan untuk menggunakan selain daripada air ketika ketiadaannya. Demikian juga sembahyang dan puasa, ada kelonggaran cara melaksanakan kedua-duanya.          
Ini ditegaskan sendiri oleh Allah s.w.t di dalam ayat (286) surah Al-Baqarah :
لا يكلف الله نفسا إلا وسعها
Maksudnya : “Allah s.w.t tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya”.
Dan ditegaskan lagi di dalam ayat (185) surah Al-Baqarah :
يريد الله بكم اليسر ولا يريد بكم العسر
Maksudnya : “Allah s.w.t menghendaki kemudahan bagimu dan tidak menghendaki kesukaran bagimu”.
Rasulullah s.a.w pula bersabda di dalam hadisnya :
إن الدين يسر ولن يشاد الدين أحد إلا غلبه
Maksudnya : “Agama Islam adalah mudah, tidak akan sanggup seseorang  mempersusah-susahkan sesuatu amalan melainkan  dia pasti kalah”.
Dengan demikian, setiap individu muslim hendaklah  beriktikad bahawa tiap-tiap ibadat yang diwajibkan dalam Islam tidak boleh tidak, mesti ditunaikan dengan berpandukan cara  dan  pengajaran dalam ilmu Feqah.
Oleh sebab itulah dosa dan seksaan ditimpakan ke atas seseorang yang mengingkarinya.
Pengertian ibadat dalam darurat :
             Menunaikan dan melaksanakan sesuatu amal ibadat fardhu  dalam keadaan kesusahan, kekurangan, ketakutan atau keuzuran.

Sebagai contoh, darurat dalam puasa Ramadan.
-Orang sakit tenat tidak berupaya puasa dibolehkan berbuka dan wajib menggantinya  apabila sembuh nanti.
-Orang yang musafir sejauh dua marhalah tidak berupaya meneruskan puasa, haruslah dia berbuka dan wajib menggantinya apabila dia tidak musafir lagi.
-Orang yang terlalu tua dan uzur tidak berupaya puasa dibolehkan berbuka dan jika meninggal dunia hendaklah dibayar fidyah oleh warisnya.

Oleh yang demikian, dianjurkan kepada kita agar tidak culas dalam menunaikan ibadat seperti solat, puasa dan lain-lain kerana tujuan kita selaku hamba Allah dijadikan di muka bumi ini adalah untuk beribadat kepadaNya. Sekali kita cuai dan melengah-lengahkan sesuatu ibadat ianya akan terasa semakin lalai dan mungkin terus meninggalkannya tetapi sebaliknya jika kita menitikberatkannya maka kita mesti melakukannya.

Firman Allah dalam surah Az-Zariyat ayat (56) :

وما خلقت الجن والإنس إلا ليعبدون

Maksudnya : “Tidak aku jadikan Jin dan Manusia melainkan untuk beribadat kepadaku”.

“APLIKASI ILMU MENYUMBANG INTEGRITI UMMAH”

Disediakan oleh,
Nurul Nazuwa binti Zazamudin,
Timb. Lajnah Pendidikan,
Badan Kebajikan Anak Selangor Mesir sesi 2014/2015

0 comments:

Catat Ulasan