Jumaat, April 24, 2015

DIMANAKAH LETAKNYA KEMULIAAN ? - Tinta Jumaat Siri ke - 18

Firman Allah swt :

وَلَقَدْ كَرَّمْنَا بَنِي آدَمَ وَحَمَلْنَاهُمْ فِي الْبَرِّ وَالْبَحْرِ وَرَزَقْنَاهُمْ مِنَ الطَّيِّبَاتِ وَفَضَّلْنَاهُمْ عَلَىٰ كَثِيرٍ مِمَّنْ خَلَقْنَا تَفْضِيلًا
Maksudnya : “Dan sesungguhnya telah Kami muliakan anak-anak Adam,Kami angkut mereka di daratan dan di lautan,Kami beri mereka rezeki daripada yang baik-baik dan Kami lebihkan mereka dengan kelebihan yang lebih sempurna atas kebanyakan makhluk yang telah Kami ciptakan.”
(Surah al-Isra’:ayat 70)


DENGAN APA MANUSIA DIMULIAKAN?

1)      ISLAM

Saidina Umar al-Khattab r.a dalam satu kalamnya yang masyhur:

نحن قوم أعزنا الله بالإسلام فإذا ابتغينا العزة بغيره أذلنا الله
- Kita adalah satu kaum yang dimuliakan Allah dengan Islam. Apabila kita mencari kemuliaan selain Islam, kita sebenarnya telah dihina oleh Allah:

Sahabat-sahabat yang dirahmati Allah sekalian, 

Islam adalah agama yang sempurna. Allah menurunkan pensyariatan Islam melalui apa yang terkandung di dalam al-Quran. Manakala Rasulullah S.A.W adalah pembawa risalah kenabian tersebut. Menolak apa yang dibawa Rasulullah bererti menolak hukum al-Quran dan menolak hukum al-Quran bererti dia telah menafikan kesempurnaan Islam.

Realiti muslim pada hari ini, mengambil sebahagian hukum dan menolak sebahagian yang lain. Ada segelintir pula yang menerima al-Quran sahaja dan menolak hadis. Sedangkan sebahagian besar hukum yang terdapat di dalam al-Quran dalam lafaz yang mujmal dan disyarahkan di dalam hadis baginda S.A.W. Adakah sebenarnya mereka sedang mencabar Allah ? 

2)      PETUGAS DAIE

Firman Allah swt:
و من أحسن قولا ممن دعا إلى الله و عمل صالحا و قال إنني من المسلمين
“Dan siapa lagi yang terlebih baik perkataannya berbanding orang yang mengajak ( manusia ) kembali kepada Allah dan beramal dengan amalan yang soleh dan berkata sesungguhnya aku sebahagian dari kalangan orang – orang menyerah diri ( Islam ) “ 
(Surah Fussilat ayat 33)

Menjadi daie bukan satu pilihan bahkan ia adalah kewajipan yang mesti dipikul oleh setiap umat Islam. Tidak ramai yang sanggup memikul tugas mulia ini meskipun telah dinyatakan habuannya oleh Allah dengan ganjaran syurga. Maka persiapkan diri dengan ilmu, softskill serta qudwah yang baik agar dakwah diterima dalam memimpin mad’u.

Prinsip yang mesti dipegang oleh setiap dari kita:

عِشْ كَرِيْمًا او مُتْ شَهِيْدًا

Hiduplah dalam kemuliaan (ISLAM) dan matilah sebagai syahid (dalam perjuangan)
Di samping mempersiapkan diri menjadi mulia disisi Allah, kita turut membawa insan-insan di sekeliling agar turut bersama dengan matlamat ini. Kader dakwah akan senantiasa ada, pelapis generasi Salahuddin al-Ayyubi akan terus bersedia memegang panji kebenaran.


“Teguh Pemikiran Ribat Kebersamaan”
“Bersama Bersatu “


Disediakan oleh:
SITI NURLIANA BINTI ZAINUDIN
Timbalan Yang DiPertua II,
Badan Kebajikan Anak Selangor Mesir  sesi 2014/2015



0 comments:

Catat Ulasan