Sabtu, Jun 20, 2015

IJTIMAK DUAT SIRI 2&3 (MUKHAYYAM TARBAWI) KELAB DAIE BADAN KEBAJIKAN ANAK SELANGOR MESIR sesi 2014/2015



Pada 16 dan 17 Jun 2015 , Kelab Daie telah menganjurkan Ijtimak Duat yang menggabungkan siri 2 & 3 buat julung kalinya pada sesi ini. Ijtimak kali ini berkonsepkan Mukhayyam Tarbawi bagi mencipta satu kelainan. Program selama dua hari ini adalah kesinambungan dari Ijtimak Duat siri 1 yang telah diadakan sebelum ini.

Ijtimak kali ini mengkhususkan lima objektif perlaksanaan. Pertama adalah mendedahkan keperluan berdakwah secara berkelompok. Kedua adalah mengasah pemikiran Daie untuk mengaitkan ilmu dan isu serta suasana semasa sekaligus member  ilmu kesenian berdakwah sebagai persediaan menjadi Daie. Selain itu, menerapkan kefahaman menabur bakti melalui wasilah BKASM. Objetif  yang terakhir adalah menanam nilai tarbiah dalam diri seorang Daie.

Satu Kelainan yang dibawa oleh pihak penganjur pada Ijtimak kali ini adalah sistem panggilan ujtuk menghadiri je Ijtimak Duat kali ini. Para peserta dikehendaki membawa barang yang dipertanggungjawabkan melalui  mentor masing-masing.

Program dibuka dengan aktiviti luar yang menarik iaitu "Project Runway"  yang memberikan pengalaman baru buat semua peserta. Para peserta dikehendaki melakukan tiga tugasan iaitu mengisi perut sebagai santapan pagi, "Street Dakwah, dan bukti barangan hasil aktiviti. Rakaman video dakwah jalanan juga menjadi bahan utama yang menarik.

 Program diteruskan dengan gerakkerja berkumpulan, GKB 1 iaitu pengucapan awam. Para peserta dikehendaki melakukan beberapa jenis pengucapan awam mengikut kumpulan. Mereka dibimbing oleh Dr.Ilman Razak dan Ustazah Hajar Aishah binti Sakdon dalam slot khas yang menampilkan kaedah pengucapan awam yang betul dan berkesan.

Selain itu, para peserta diberi kesempatan untuk mengimbas kembali tugasan  yang mereka lakukan sebelumnya melalui  slot "REFRESH" yang dibimbing oleh mentor  setiap kumpulan sebagai medan ulangkaji hasil tugasan sebelum ini.

 Program bersambung pada petangnya dengan GKB 2, iaitu "Kaitan Isu Semasa dengan Fiqh Waqie  dan Fiqh Nusus" yang menampilkan Ustaz Abdul Mun'im bin Sukor. Para perserta diberi tugasan mengikut kumpulan bagi membincangkan beberapa isu yang berlaku di tanah air dan mengaitkan dengan Fiqh Waqie  serta Fiqh Nusus. Beberapa komentar dan pengisian disebut oleh pengisi sebagai satu ukuran sesuatu isu.

Seterusnya Slot Bersama Mentor diadakan dengan aktiviti tadarus dan “refresh’” tugasan berkumpulan yang dilakukan pada Ijtimak siri 1 sebelum diteruskan dengan Slot 1 iaitu Islam dan Organisasi. Pengisi adalah Ustaz HanifulFuad bin Husin. Beliau menerangkan kepentingan Islam dan organisasi dalam menjalankan misi dakwah yang bersifat kolektif dan berkesan.


Hari kedua diteruskan dengan aktiviti Qiamullail sebagai satu aktiviti rohani. Wakil peserta diberi peluang memimpin solatTahajjud, Taubah dan Hajat serta member tazkirah selepas subuh. Peserta ikhwah dan akhawat dipisahkan tempat. Ikhwah berada di Musolla Darul Ehsan manakala akhawat di berada di Sutuh Selangor.

Aktiviti selepas itu adalah bersama Pengarah, Timbalan Pengarah dan Unit Pengisian melalui aktiviti "REFRESH" untuk mereka mengimbas kembali pengisian hari pertama. Para peserta diberi pelbagai soalan berbentuk kuiz bagi menguji ingatan mereka terhadap pengisian yang diberi.

 Slot 2 pula tampil menarik dengan konsep Talkshow: "Cabaran Dakwah Islam dan Serangan Pemikiran" yang disampaikan oleh Ustaz Shafiq Sahimi bin Jaafar dan Ustaz Muhammad Yahya bin  Shamsul . Antara yang dikupas ialah tuntutan dakwah dan cara menanganinya. Serangan atau ghuzwah pada hakikatnya ada dua iaitu serangan bersenjata yang jelas dan terang  dan kedua adalah serangan pemikiran  yang lebih halus dan beragenda.

Kedua-dua pengisi menjentik pemikiran para peserta dengan tuntutan ilmu yang sangat diperlukan bagi mematahkan hujah musuh-musuh Islam. Ucapan penggulungan disertakan dengan tuntutan perlunya ilmu dan kesatuan yang mapan bagi menghimpunkan kekuatan umat Islam. Serangan pemikiran hendaklah ditangani dengankefahaman Islam yang syumul.

Aktiviti diteruskan dengan tayangan video mengenai serangan pemikiran terbitan MANHAL PMRAM dan video yang menggambarkan situasi dunia kapitalis dan diberi penerangan secara ringkas dan padat oleh wakil mentor, Ustaz Abdul Hakim Khairuddin.

Ijtimak Duat siri 2 & 3 kali ini diakhiri dengan Slot "Sejarah BKASM dan Kaitan dengan PMRAM" atau  3G yang  disampaikan oleh Ustaz Muhammad Noor Afzan Abd Wahab. Banyak sejarah yang disingkap semula  agar kita tidak lupa pada asal kita. Banyak ujian dan cabaran sepanjang tempoh keberadaan  BKASM  di  Mesir. Video sejarah BKASM  turut ditayangkan. Pengisi juga menerangkan sejarah berkenaan  PMRAM dan susur galurnya.

Ijtimak Duat diakhiri dengan kalam penutup daripada Pengarah Kelab Daie, Ustaz Ahmad Lutfi bin Azizi. Harapan beliau agarsegala  pengisian sepanjang  program ini dapat dimanfaatkan untuk masa akan datang. Semoga ahli kelab yang menyertai ijtimak Duat sehingga sesi yang terakhir ini dapat istiqamah dalam melaksanakan dakwah.




DisediakanOleh:
Rabiatul Adawiyah Binti Abdul Zabar
Setiausaha Kelab Daie
Badan Kebajikan Anak Selangor Mesir sesi 2014/2015



0 comments:

Catat Ulasan