Sabtu, Julai 18, 2015

EDISI KHAS MUSLIMAH : MUSLIMAH & AIDILFITRI

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda :


ما تركتُ بعدي فتنةً أضرَّ على الرِّجال من النِّساء

“Tidak lah aku tinggalkan suatu fitnah yang lebih berbahaya bagi laki-laki daripada fitnah wanita.”

Ketika zaman jahiliah,wanita tidak dimuliakan malah martabatnya direndah-rendahkan.Tiada harta yang diwariskan kepada wanita ketika kematian suaminya bahkan wanita menjadi harta yang boleh diwariskan.Apabila datangnya Islam, maka kedudukan wanita diiktiraf bahkan mendapat keistimewaan yang tersendiri. Sebagai seorang muslimah, maka hendaklah kita bersyukur kepada Allah SWT atas nikmat menjadi seorang wanita Islam yang beriman kerana kedudukannya telah dijamin oleh Allah SWT .
Maksud FirmanNya lagi di dalam surah yang sama ayat ke-35:

“Sesungguhnya lelaki dan perempuan muslim,lelaki dan perempuan yang mukmin,lelaki dan perempuan yang tetap dalam ketaatan,lelaki dan perempuan yang benar,lelaki dan perempuan yang sabar,lelaki dan perempuan yang khusyuk,lelaki dan perempuan yang bersedekah,lelaki dan perempuan yang memelihara kehormatannya,lelaki dan perempuan yang banyak menyebut (nama ) Allah,Allah telah menyediakan untuk mereka ampunan dan pahala yang besar.”

Di dalam kemeriahan dan kegembiraan kita menyambut ketibaan Syawal yang mulia ini, wanita muslimah mesti menjaga dan memelihara adab-adab yang telah ditentukan oleh syara’ :

MUSLIMAH & ADAB BERMUAMALAH

Dalam Al-Mu’jam Al-Kabir milik Imam Ath-Thabrani, dari Ma’qil bin Yasar berkata, Rasulullah sallallahu ‘alaihi wasallam bersbda:

لَأَنْ يُطْعَنُ فِيْ رَأْسِ أَحَدِكُمْ بِمِخْيَطٍ مِنْ حَدِيْدٍ خَيْرٌ لَهُ مِنْ أَنْ يَمَسَّ امْرَأَةً لاَ تَحِلُّ لَهُ
“Andaikata kepala salah seorang dari kalian ditusuk dengan jarum besi, itu lebih baik baginya daripada menyentuh wanita yang tidak halal baginya.

Eidulfitri sinonim dengan aktiviti ziarah menziarahi sesama sanak saudara, maka di sana terdapat beberapa garis panduan antaranya ketika bersalam-salaman. Muslimah perlu tahu siapakah mahramnya dan siapakah yang bukan mahramnya supaya tiada kesilapan dalam bersalaman. Bukan itu sahaja, malah muamalah di antara muslimah dan muslimin mesti dijaga untuk mengelakkan sebarang fitnah dari berlaku seperti mana yang telah digariskan di dalam nas al-Quran

“Maka janganlah kamu tunduk dalam berbicara sehingga berkeinginanlah orang yang ada penyakit dalam hatinya, dan ucapkanlah perkataan yang baik.”(QS. Al-Ahzab: 32)

Di samping menjaga muamalat dari sudut perbualan,muslimah perlu menjaga pandangan untuk mengelakkan fitnah yang mendatang.Hal ini bukan sahaja perlu ditikberatkan oleh muslimah sahaja bahkan muslimin juga.

“Katakanlah kepada orang laki-laki yang beriman: “Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan memelihara kemaluannya; yang demikian itu adalah lebih suci bagi mereka, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang mereka perbuat.” (QS. An-Nuur: 30)

MUSLIMAH & AURAT

Firman Allah swt:
وَقَرْنَ فِي بُيُوْتِكُنَّ وَلاَ تَبَرُّجْنَ تَبَرُّجَ الجَاهِلِيّة الأُولَى

Maksudnya: “Hendaklah kalian (para wanita) tetap di rumah kalian dan janganlah kalian bertabarruj dan seperti tabarruj orang-orang jahiliah. (Surah al-Ahzab ayat 33)
Makna tabbaruj seperti yang disebutkan dalam ayat, Ibnu al-Jauzi dalam tafsirnya menyebutkan dua keterangan ulama tentang makna tabarruj

Pertama, Abu ubaidah:
التبرُّج: أن يُبْرِزن محاسنهن
“Tabarruj: wanita menampakkan kecantikannya (di depan lelaki yang bukan mahram).”
Kedua, keterangan az-Zajjaj:
التبرُّج: إِظهار الزِّينة وما يُستدعى به شهوةُ الرجل
“Tabarruj: menampakkan bagian yang indah (aurat) dan segala yang mengundang syahwat lelaki (bukan mahram).”

Tidaklah bermaksud para muslimah tidak boleh berhias ketika menyambut hari raya kerana memakai pakaian yang terbaik adalah satu sunnah,tetapi pakaian tersebut mestila menepati syariat dan bersopan.Selain itu,muslimah mesti berhati-hati dengan fitnah yang dicipta barat melalui media.Keseronokan berhari raya kadang kala menyebabkan para muslimah tanpa segan silu memperlihatkan kecantikannya di dalam media seperti facebook,instagram dan lain-lain
Hal ini tidak boleh dipandang remeh buat semua yang bergelar muslimah,kerana realiti yang berlaku adalah eksploitasi sesetengah pihak terhadap gambar-gambar wanita di dalam media sehingga mencalar maruah mereka.

PERANAN MUSLIMAH

Imam Muslim meriwayatkan dari hadis Abu Sa’id raahimahullah:


واتقوا النساء، فإن أول فتنة بني إسرائيل كانت في النساء.

“takutlah kalian terhadap (fitnah wanita) kerana sesungguhnya awal fitnah yang menimpa Bani Israil adalah disebabkan wanita”.

Sebagai kesimpulannya,seorang wanita muslimah mesti memelihara kehormatannya baik dari aspek muamalah dan pergaulannya,dan juga dari aspek berpakaian bukan sahaja di bulan Syawal bahkan di bulan-bulan lain juga, kerana Allah mencintai wanita-wanita yang memelihara kehormatan dirinya.

Benar wanita itu fitnah, tetapi perlu diingat, bahawa wanita itu juga adalah sebaik-baik perhiasan yang Allah ciptakan atas muka bumi ini kerana ketaatannya kepada Allah SWT dan RasulNYA.

Marilah sama-sama kita hayati nasihat dari kekasih kita Rasulullah Sallallaahu 'alaihi wa sallam :


اسْتَوْصُوا بِالنِّسَاءِ خَيْرًا فَإِنَّ الْمَرْأَةَ خُلِقَتْ مِنْ ضِلْعٍ وَإِنَّ أَعْوَجَ مَا فِي الضِّلْعِ أَعْلَاهُ، فَإِنْ ذَهَبْتَ تُقِيْمُهُ كَسَرْتَهُ وَإِنْ تَرَكْتَهُ لَمْ يَزَلْ أَعْوَجَ، فَاسْتَوْصُوا بِالنِّسَاءِ


“Berniat dan berbuat baiklah kalian kepada para wanita. Karena seorang wanita itu diciptakan dari tulang rusuk yang bengkok, dan sesungguhnya rusuk yang paling bengkok adalah yang paling atas. Maka apabila kamu berusaha dengan keras meluruskannya, niscaya kamu akan mematahkannya. Sedangkan bila kamu membiarkannya niscaya akan tetap bengkok. Maka berwasiatlah kalian kepada para istri(dengan wasiat yang baik).” (Muttafaq ‘alaih dari Abu Hurairah)


disediakan oleh :

Ustzah Siti Nurliana binti Zainudin
Timbalam Yang Di-pertua II
Badan Kebajikan Anak Selangor Mesir Sesi 2014/2015

" Ramadan Dirindui Fitrah Dirasai "

" Teguh Pemikiran Ribat Kebersamaan "

 BKASM Sesi 2014/2015



0 comments:

Catat Ulasan