Jumaat, Julai 24, 2015

HADIAH DARI TUHAN - TINTA JUMAAT SIRI KE-28


Ada satu kisah teladan buat kalian.
Telah berlaku satu pertengkaran antara si penjual dan si penghidu. Datanglah seorang yang bijaksana untuk membeli ayam panggang. Maka,mengadulah mereka berdua dan akan bersetuju dengan sebarang keputusan yang dilakukan. Sementara menunggu jawapan dari si bijaksana,terlintas dalam fikiran si penghidu, pasti si bijaksana itu akan menyebelahinya dan begitu juga pada lintasan si penjual.

   Lalu, si bijaksana berkata bahawa si penghidu harus membayarnya kerana dengan sengaja menghidu aroma tersebut. Tersenyum lebar si penjual menerima keputusan itu. Dalam keadaan masih terkejut dan terkebil-kebil, si penghidu mengeluarkan wang dari sakunya, kelihatan hanya sedikit dan bermulalah menghitung wang dengan bunyi syiling sehingga seperti nilai yang dikehendaki sambil diperhati oleh semua orang. Justeru, berkatalah si bijaksana kepada si penjual ; Adakah anda melihat wang yang dihitung? Jawabnya ; “Benar”. Ditanya lagi, Adakah anda juga mendengar bunyi syiling tersebut? Si penjual berkata; “Ya,benar”. “Baiklah jika begitu,persengketaan antara kalian telah selesai” kata si bijaksana.

  Terkejutlah si penjual kerana hanya dengan begitu, selesailah masalah tersebut. Si bijaksana itu menjelaskan; “ Yang satu dituntut membayar hanya kerana menghidu aroma ayam panggang dan cukuplah yang satu lagi harus puas setelah mendengar bunyi syiling, kerana yang satu hanya makan ayam panggang melalui 'bayangannya' dan maka cukuplah adil jika yang lainnya dibayar lunas dengan 'melihat dan mendengar' wangnya sahaja”.

  Yakinlah! Sering ada solusi pada setiap permasalahan kerana Allah menciptakan penyakit tentu ada ubatnya. Teruslah memotivasikan diri untuk menjadi pemimpin yang bijaksana walau untuk diri sendiri.

Bangkit memujuk diri ;
   "Ketahuilah wahai saudaraku, sungguh anda akan menemui masa-masa yang sulit, masa-masa yang melelahkan dengan pelbagai ujian, padahal anda tengah berjalan di atas jalan kebenaran dan disibukkan dengan pelbagai aktivas dakwah. Apabila anda teguh di atas kebenaran dan sabar menghadapi pelbagai ujian. Nescaya kepedihan akan sirna, kelelahan akan hilang dan yang akan tersisa bagi anda adalah ganjaran dan pahala."


   Ujian itu didikan daripada Allah, mengajar hati untuk terus bersabar dan ikhlas.
   Bicara hanya kepada Allah agar kita terus faham, makna redha tanpa ada batasan.


“ Teguh Pemikiran Ribat Kebersamaan “

Disediakan oleh :

Siti Liya Saffura binti Ismail
Jabatan Fasilitator
Badan Kebajikan Anak Selangor Mesir Sesi 2014/2015


1 ulasan: