Jumaat, September 18, 2015

Aku Masih Di Sini - Hasil Karya Terbaik ( Johan) PENA '15 Bengkel Penulisan dan Penterjemahan

                                         

       AKU MASIH DI SINI

  Matanya terpanar merenung ke luar tingkap, fikirannya melayang-layang ke langit biru, jiwanya tenang menyelusuri daerah-daerah seni, jasadnya hanyut di lautan pena yang diciptanya. Sesekali jemarinya menari-nari menyelangi penanya memberi isyarat keghairahannnya untuk hanyut meninggalkan norma manusia. Begitulah citra hidup Luqman seorang pemuda berusia 18 tahun yang tinggal bersama ibunya di sebuah kampung yang bernama Kampung Bukit Hijau mengisi lapangan waktunya. Bapanya disayangi Tuhan lebih awal ketika usianya 4 tahun akibat kemalangan jalan raya. Sejak dari kecil aktiviti hariannya hanya dipenuhi dengan aktiviti yang menggembirakan hatinya sahaja seperti membantu ibunya, membaca buku, mendengar muzik, menulis dan mengimarahkan aktiviti-aktiviti masjid. Luqman sememangnya seorang yang gemar menulis puisi, sajak, syair, cerpen bagi menuruti keghairahan hatinya.

  Luqman baru sahaja mengetahui keputusan peperiksaan Sijil Pelajaran Malaysia ( SPM ) yang didudukinya pada tahun lepas. Dia sedar keputusan peperiksaannya bukanlah seperti yang diinginkan dirinya dan remaja-remaja seusianya. Di mata ‘mazhab pendidikan baru’ yang dianuti oleh majoriti masyarakat setempat dia berada dalam kalangan insan yang tidak mampu bersaing dan perlu dinyah serta dipupuskan segera dari bumi ini. Dia yang sememangnya menyedari akan hakikat dirinya terjun bersama-sama sakinah ke lembah seni pena meninggalkan ‘mazhab pendidikan baru’ yang diterajui jeneral kapitalis.

  Walaupun dari kaca mata pentaksub ‘mazhab pendidikan baru’ dia tidak layak untuk menjadi robot bagi mengisi kekosongan tentera untuk berjuang bersama-sama jeneral kapitalis namun masih ada manusia yang memandangnya dengan penuh nilai kemanusiaan iaitu ibunya Isza dan sahabat karibnya Nasir. Isza seorang guru yang mengajar di Sekolah Kebangsaan Jeram. Sahabat sekampungnya Nasir pula seorang pemuda yang bekerja di sebuah bengkel membaiki motor sejak berumur 15 tahun. Nasir yang juga mangsa kepada ‘mazhab pendidikan baru’ terpaksa bekerja membanting tulang demi kelangsungan hidupnya akibat pengabaian dan keberantakan perkahwinan ibu dan bapanya. Nasir mempunyai kecenderungan dalam bidang muzik. Jika ada kelapangan waktu Nasir akan mengunjungi Luqman di rumahnya bagi menyumbangkan melodi bagi setiap coretannya yang puitis seterusnya dijadikan sebuah lagu. Selain ibunya Isza, Nasir juga antara teman setia yang membaca setiap karya Luqman sama ada puisi, sajak atau cerpen.

  Luqman merasa gembira dan selesa dengan kehidupannya sehinggalah pada suatu hari ibunya memberikan harapan baru untuk melakukan sesuatu yang akan memberi impak pada citra hidupnya. Ibunya berkias “Loq, di alam yang terbentang di hadapan kita ini, awan-awan yang berarak, sungai-sungai yang mengalir, burung-burung yang terbang tinggi, ayam-ayam berkokok di halaman, puncak gunung mencakar awan, pendek kata dimana-mana pun kita berada akan tebentang penawar bagi hati dan jiwa kita”. Kata-kata ibunya mula dihadam di setiap naik dan turun nafasnya kerana dia sangat memahami apa yang cuba disampaikan oleh ibunya. Ibunya menyambung lagi “Melalui setiap penulisan loq, ibu dapat menghidu karya-karya loq ada bau-bau campuran dari A.Samad Said, Dato Shahnon Ahmad, buya HAMKA, A.Aziz Deraman, Usman Awang dan lain-lain. Ibu baru terbaca di akhbar utusan rakyat ada menyediakan ruangan khas untuk karya rakyat Malaysia. Karya-karya seperti puisi, pantun, sajak, syair, gurindam dan cerpen akan disiarkan setiap hari. Dengan keupayaan yang ada pada Loq ibu yakin karya Loq mampu menembusi jiwa nurani editor akhbar”. Kata ibunya sambil tersenyum. Senyuman ibunya menjadi penguat bagi luqman untuk menuruti nasihatnya yang tidak pernah menghampakan dan sentiasa menyokong apa sahaja yang dilakukannya. Luqman juga mendapat sokongan dari sahabatnya Nasir setelah dia menceritakan cadangan ibunya kepada Nasir dalam hidupnya cukuplah dua insan ini sebagai pelengkap dirinya selepas Allah dan Rasul. Dia pun mula mengalihkan karya-karyanya dari buku ke dalam komputer milik ibunya untuk memudahkan penghantaran melalui email. Untuk percubaan pertama,dia berhasrat untuk menghantar dua buah karyanya dahulu .Dia menghantar puisinya yang bertajuk ‘sayembara hidup’ dan sebuah cerpen yang bertajuk ‘hamba seni’. ’Hamba seni’ adalah sebuah hikayat ringkas diadaptasi dari hidupnya yang kecewa akan sistem pendidikan sekolah yang tidak bermatlamat melahirkan manusia tapi hanya melahirkan pekerja serta  impiannya untuk berbakti kepada agama, bangsa, masyarakat dan negara tanpa berbekalkan sijil kecemerlangan akademik. Ceriteranya dipersembahkan dalam bentuk tersirat dan perlambangan. Dia menggunakan nama pena MonoloQue.

  Usai menghantar karyanya ke Utusan Rakyat penantian menjadi teman setianya sambil meneruskan perjuangan penanya. Penantian itu diiringi pembelian akhbar utusan rakyat hampir setiap hari oleh ibunya. Sebulan berlalu tanpa karyanya bersinggah di akhbar utusan rakyat, terlintas di kepalanya bahwa karyanya mungkin tidak menepati kriteria untuk disiarkan. Dua hari kemudian dia menerima email dari ketua editor akhbar utusan rakyat yang tertulis:

                From:forzamilan82@yahoo.com             
Assalamualaikum, saya Farizal Malik selaku ketua editor di akhbar Utusan Rakyat berbesar hati ingin menawarkan (secara tidak rasmi) kepada tuan untuk menulis cerpen secara tetap dalam majalah bulanan kami ‘Rakyat No.1’. Di samping itu tuan dialu-alukan juga untuk menghantar karya-karya tuan di ruangan karya rakyat secara kerap. Hal ini kerana kami mendapati di dalam karya tuan mempunyai idea yang baru, gaya Bahasa yang cantik dan kesusasteraan yang tinggi. Berkaitan dengan karya tuan yang lalu in sya ALLAH kami akan siarkan dalam minggu ini. Oleh itu,sudilah kiranya tuan memberi maklum balas kepada kami berkaitan persetujuan tuan berkaitan perkara ini. Surat rasmi akan dihantarkepada tuan. Sekian.

  Setelah membaca email itu, dia segera memberitahu ibunya tentang tawaran itu dan bertanyakan pendapat. Ibunya seraya berkata ,“ Buatlah apa sahaja yang membuatkan hidup Loq gembira. Kegembiraan Loq kegembiraan ibu juga, kedukaan Loq kedukaan ibu juga”. Tanpa diduga air mata Luqman menitis membasahi bumi mendengarkan jawapan ibunya. Tidak perlu dibuktikan lagi bahawa ibunya sentiasa berada di sisi walau dalam apa jua keadaan Luqman.  

  Dua hari kemudian ibunya membawa pulang akhbar utusan yang menyiarkan cerpen pertama  Luqman yang berjudul ‘hamba seni’. Keesokan harinya pula sahabatnya Nasir bertandang ke rumah dengan membawa akhbar. Nasir  bertanya kepada Luqman ,“Macam mana lagu kita boleh masuk surat khabar ni?” Mereka pun berketawa tanda gembira. Puisi itu sememangnya sudah dilagukan oleh Nasir.Maka bermulalah kehidupan Luqman sebagai penulis tetap di majalah ‘Rakyat No 1’ dan terus menghantar karyanya di ruangan ‘Karya Rakyat’.

  Empat bulan berlalu karya penulisan Monoloque mendapat sambutan yang hangat dalam kalangan pembaca Utusan Rakyat dan Majalah Rakyat no 1. Di setiap keluaran nama-nama penulis baru meningkat naik seperti Monoloque, Ag Kidal dan Mujahidah Amanina menjadi kegilaan rakyat tempatan. Hal ini dirakamkan oleh pihak utusan rakyat  melaui berita di laman sesawangnya.

                16 september 2002

                KUALA LUMPUR - Menerusi maklum  balas pembaca  yang kami terima dari ruangan komentar, kami mendapati karya 3 orang penulis baru kami sentiasa ditunggu-tunggu dan mendapat respon yang positif. 3 orang penulis tersebut adalah:
1. Monoloque-Muhammad Luqman bin Syamsul Farid
2. Ag kidal-Azri Hafiz bin Amir Jahari
3. Mujahidah Amanina-Sofia Insyirah Binti Muhd As’ad Lutfi

  Disangka panas berpanjangan rupanya gerimis mengundang di tengah hari. Segala kegembiraan yang dinikmati tidak berpanjangan seperti yang diimpikannya apabila musibah menimpa dirinya. Di suatu petang saat Luqman sedang asyik menulis di medan pena, fokusnya dicantas oleh bunyi deringan telefon bimbit dan tertera nama di kaca telefon ‘ibu’  lantas disambutnya. Rupanya panggilan itu  dari seorang polis,”Boleh saya bercakap dengan anak kepada Pn.Isza binti Isman” tanya polis itu. Luqman menjawab “Ya, saya Luqman anaknya.Ada apa ya encik?” Soal luqman kembali kepada polis itu sambil dengupan dada mengencang perang, tangannya membeku sejuk dan badannya menggigil diselimuti angin menunggu jawapan dari polis itu. Polis itu menyambung “bertenang ya encik, tabahkan hati, saya Sub. Inspektor Godin menelefon encik melalui telefon bimbit ibu encik dan kami mencari kad pengenalan diri mangsa serta senarai contact yang paling possible untuk dihubungi di dalam telefon bimbitnya. Jadi kami menemui contact yang tertulis ‘anakanda’. Sebenarnya ada kejadian buruk yang telah menimpa ibu encik, jadi bolehkah encik datang ke Hospital Tengku Ampuan Rahimah Klang? kami berada di sini, nanti akan saya ceritakan secara terperinci kepada encik apabila encik sudah sampai. ”Jasadnya hampir menyembah bumi selepas mendengar kata-kata polis itu. Namun digagahi juga demi cintanya kepada insan yang paling penting dalam hidupnya.

  Luqman terpaksa meminta bantuan dari sahabatnya Nasir yang sedang bekerja di bengkel kerana kereta milik ibunya adalah satu-satunya kenderaan keluarga yang mereka ada. Di bengkel Nasir menghadapi masalah apabila tuannya pemilik bengkel itu tidak membenarkan kerana banyak kenderaan pelanggan yang perlu diselesaikan hari ini serta mempertikaikan keperluan Nasir pergi ke hospital seraya berkata “bukannya mak kau pun,apa yang kau sibuk-sibuk nak pergi. Malam nanti pun boleh pergi.”Berang dengan ucapan tuannya itu, Nasir terus mencapai helmet dan menghidupkan enjin motor RXZ miliknya seterusnya memecut ke Rumah Loqman  untuk membawa Luqman ke Hospital tanpa memikirkan masa depannya di bengkel itu. Sampai di hospital, Luqman dan Nasir terus menuju ke wad kecemasan.Terpandang oleh mereka dua orang anggota polis dan dua orang biasa bersama mereka lantas memperkenalkan diri serta mendesak tidak keruan untuk mengetahui keadaan Ibunya. Sub.Inspektor Godin Sivarasa dan Detektif Kamil menyapa keduanya dan mempekenalkan Lee Ah Tee dan Zaid serta memberitahu merekalah yang membantu ibunya. Detektif kamil menghela nafas panjang sebelum memberitahu Luqman “Saya harap encik luqman dapat bertenang dan mendengar dengan sabar akan berita ini. Simpati saya dahulukan dengan ucapan Inna LILLAHI wainna ilaihi rojiuun, Allah lebih menyayangi ibu kamu, kita manusia tidak mampu melawan takdirnya. Pn.Isza telah dipanggil ALLAH dan menghembuskan nafasnya yang terakhir sejurus sahaja sampai di Hospital ini.”Kekuatan jasadnya diragut sedikit demi sedikit apabila mendengar kata-kata itu.Air mata loqman semakin deras mengalir sambil menunggu untuk dibenarkan masuk melihat jenazah ibunya. Lee Ah Tee menceritakan kejadian itu,Isza baru sahaja keluar dari sebuah kedai hadiah.Kemudian datang seorang pemuda berhelmet serta merta meragut beg tangan yang disandang di tangannya. Tanpa diduga kurang dari 2 meter dari jarak Isza, kaki pemuda itu tersadung bersilang kakinya sendiri lalu terjatuh menyembah bumi.Isza kemudiannya cuba menerpa untuk mengambil kembali begnya itu. Lalu tanpa berfikir panjang lelaki itu mengeluarkan pisaunya seraya menikam  dan memukul kepala Isza menggunakan helmet. ”kami yang terlihat kejadian itu segera mengejar peragut itu dan bergelut sebelum berjaya menangkap peragut yang sedang meluru ke arah seorang lagi rakannya menunggu untuk melarikan diri. Kami bergelut dan mendapat sidikit luka kecil sahaja. Lelaki itu berjaya kami tangkap tetapi rakannya melarikan diri” kata Zaid yang menyambung cerita Lee Ah Tee. Tangisan Luqman yang teresak-esak semakin jelas suaranya. Nasir di sebelahnya duduk menemani hanya mampu membisukan diri tidak mahu serabutkan keadaan kerana dia memahami emosi sahabatnya tidak stabil untuk ketika ini.

  Sejam kemudian seorang doktor keluar dari bilik pembedahan lalu membenar untuk dilawat jenazah Ibunya. Luqman terus memeluk jenazah ibunya dan dicium wajah ibunya sambil tidak mampu mengungkap apa-apa hanya suara tangisan mampu mengungkap kesedihan. Memahami keadaan sahabatnya Nasir segera membantu segala urusan untuk membawa pulang jenazah ke rumah untuk dikebumikan di kampungnya. Setiap proses pengurusan, perhubungan dan kewangan diurus oleh Nasir. Luqman melibat diri secara langsung untuk memandikan, mengkafan sehingga ke pengebumian jenazah di liang lahad demi untuk menjaga segala aib ibunya dari disingkap. Selesai talkin dan doa dibaca untuk ibunya maka bermulalah kehidupannya sebatang kara tanpa insan teristimewa dalam hidupnya.

  Tiga hari berlalu tanpa Luqman melakukan aktiviti kebiasaannya seperti menulis, membaca, mencari idea dan kesusasteraannya. Dia hanya melakukan perkara wajib seperti solat dan makan itupun sedikit sahaja. Selain dari itu dia hanya banyak termenung dan melayan kesedihan mengenangkan ibunya. Ternyata kematian ibunya membengkak hatinya. Mujurlah ada sahabatnya Nasir yang mengambil berat tentang makan dan minum Luqman.

  Pada suatu pagi, Nasir merasakan ini adalah masanya untuk berbicara dengan Luqman. Dia tidak sanggup melihat sahabatnya dalam keadaan seperti tiada lagi harapan hidup.Nasir tenang menuju ke arah Luqman menarik nafas panjang untuk menyusun kata.”Loq, aku bukanlah ibumu yang mampu memberi semangat kepadamu. Tapi sebagai sahabat aku tidak mahu melihat kau meneruskan hidup seperti ini. Cuba kau bayangkan andainya ibumu melihat kau begini tentu dia akan merasa sedih. Bukankah kau pernah cerita padaku antara nasihat ibumu bahawa dimana-mana pun kita berada akan tebentang penawar bagi hati dan jiwa kita. Jadi tiada sebab untuk kita terus bersedih di alam ini yang terbentang kebahagiaan untuk insan. Ibumu pasti tidak mahu engkau berputus asa dari hidup. Ingatlah siapa yang membela di saat kau dituduh sebagai seorang pemalas? Siapa yang membela tatkala kau dipangil bodoh dan bengap kerana kau gagal dalam peperiksaan? Siapa yang membela kau diwaktu kau digelar budak lembab kerana susah untuk memahami pelajaran? Masih segar di ingatanku bahawa kau berbangga katakan ibumulah yang berada di saat itu menafikan dan sentiasa mempercayaimu. Sejak kecil dia didik kau supaya tidak berputus asa  dengan apa jua yang menimpa kau. Harus kau sedar ibumu sudah meninggal khazanah yang berharga kepada kau iaitu cinta dan kepercayaan kepada kau. Dengan cintanya kau akan sedar bahawa ibumu masih hidup jauh lubuk hatimu dan akan selamanya berada di sisimu walau apa pun yang kau lakukan. Kau harus meneruskan kehidupan dan terus mencari kebahagiaan bukannya terus bersedih. Teruskanlah perjuanganmu di medan penulisan, jangan kau sia-siakan jalan yang terbentang di hadapan. Aku akan sentisa bersama kau seperti mana kau berada bersama aku saat aku merasa putus asa dalam hidup selepas ibu dan bapaku mengabaikan aku. Paling penting ingatlah Allah sentiasa bersama orang yang sabar.”

  Maka berubahlah wajah Luqman selepas mendengar luahan rasa sahabatnya. Dia mula sedar bahawa ibunya telah mewasiatkan kepadanya beribu-ribu nasihat. Paling penting ibunya telah banyak mengajarkan erti kehidupan sebagai seorang manusia. “Betullah apa dikatakan kau, bersedih bukanlah bukti  kecintaan kepada Ibuku. Terima kasih kerana menyedarkan aku. Aku akan teruskan perjuanganku di medan pena,” kata Luqman kepada sahabatnya itu. Terimbas dia akan nasihat ibunya, “Dalam hidup ini, setiap orang diberi Allah kelebihan dan kekurangan. Janganlah lemah jika Loq tidak Berjaya melakukan sesuatu perkara. Kesusahan dan kesulitan akan mengunjung dalam hidup kita. Pada saat itu bertawakkal kepada Allah dan yakinlah pada diri sendiri. Binalah impian dan berazamlah dengan tekad untuk membuahkan impian itu,walaupun tanpa gulungan sijil. ” Ucap ibunya di saat dirinya kemurungan tatkala menemui kegagalan dalam peperiksaan.

  Pada malam hari,selepas loqman pulang dari solat isya’ terdetik di hatinya untuk mengemas barang tinggalan ibunya untuk disedekahkan sebahagian dan disimpan sebahagian. Luqman terpandang sebuah beg tangan Ibunya yang juga menjadi saksi kejadian yang membawa kepada kematian Ibunya.Dia mendapati ada sekotak hadiah yang masih berbalut cantik dan sekeping kad.Kemudian teringatlah dia akan cerita Lee Ah Tee dan Zaid mengatakan bahawa ibunya diragut setelah keluar dari sebuah kedai hadiah. Kesedihannya pada waktu itu memadamkan lintasan hati untuk mengetahui tujuan Ibunya ke kedai hadiah. Luqman pun membuka kad itu ternyata hadiah dan kad itu untuknya. Dia pun membaca kad itu:
               
Kepada anakandaku Luqman:
                Selamat hari lahir dan tahniah ibu ucapkan kepada loq sempena hari kelahiran yang ke-18. Harapan ibu semoga Loq menjadi anak yang soleh serta taat kepada Allah dan rasul. Ibu juga melahirkan jutaan kebanggaan kepada Loq kerana berjaya menjadi penulis di majalah ‘rakyat no 1’ dan menjadi antara penulis yang mendapat sambutan tulisannya. Ibu juga berbangga kerana menjadi pembaca pertama bagi setiap karya Loq. Hadiah ini adalah simbolik  sokongan Ibu untuk kepada perjuangan pena Loq. Seandainya suatu hari nanti Ibu sudah tiada lagi, pen ini adalah lambang kesetiaan ibu pada perjuangan anakanda, seandainya suatu hari nanti pen ini hilang, tidak akan jatuh sedikit pun kecintaan Ibu bersama-sama perjuangan pena anakanda. Dan seandainya kedua-duanya tiada lagi, abadikanlah kasih sayang dan cinta Ibu sebagai teman hidupmu. Semoga diberkati umurmu wahai anakanda. Terima kasih menerima Isza Bin Isman sebagai ibumu. Terima kasih kerana menerima syamsul farid bin samingan sebagai bapamu. Terima kasih kerana lahir untuk kami kerana kelahiranmu menyerikan hidup kami.
                Ibu sayang padamu akanda
                28 september 2002

   Maka tangisan sekali lagi bercucuran dan kesedihan mengunjung kembali setelah membaca dan melihat kotak hadiah kecil dari Ibunya. Di dalam kotak itu ada sebatang pen yang tertulis ‘Luqman’  disebelah kanan dan ‘Isza’ di sebelah kiri mengelilingi pen itu. Luqman baru menyedari bahawa hari kematian ibunya adalah pada hari lahirnya. Namun jauh di sudut hatinya yakin dan gembira bahawa cinta ibunya akan terus bersama-sama mengiringi impian dan cita-citanya. ”Wahai bonda, tidak akan sekali aku lemah kerana akan kugenggam kata-kata dan nasihatmu serta akan kutanam cintamu di lubuk hati. Akan kuteruskan kehidupanku untuk mencapai cita-cita dan impianku. Akan ku bawa nasihat dan cintamu bersama-sama dalam hidupku” janji loqman di dalam hatinya.”

  Luqman meneruskan perjuangannya di medan pena dengan kembali menghantar penulisannnya ke majalah ‘Rakyat No 1’ dan akhbar Utusan Rakyat. Di samping itu,dia sedang menulis novel pertamanya yang terilham dari kisah hidupnya bersama ibunya. Melalui wahana ini,dia mahu berkongsi dengan masyarakat bagaimana ibunya berjaya menjadikan dirinya seorang manusia yang berimpian bukannya sebuah robot yang sudah diprogramkan tindak tanduknya. Ketua editornya Farizal menyarankan untuk dia menmghantar novelnya di syarikat penerbitan COYG Publication. Ternyata masyarakat mendengar suara Luqman. Ini dibuktikan apabila novel pertamanya berjudul ‘Bonda, aku masih di sini’ mendapat sambutan hangat dan menerima anugerah ‘best seller novel’ pada tahun 2004. Dia sudah menjadi novelis yang menjadi rebutan syarikat-syarikat untuk menerbitkan karyanya.Sekali sekala ada komposer muzik mengunjunginya untuk mendapatkan lirik yang bermakna hasil tulisannya seterusnya menghasilkan lagu. Maka berlegar-legarlah suara penanya dalam industri muzik dengan lagu-lagu seperti sakinah, monggol dah pulang, haprak, apokalips, kias fansuri, di ambang wati, kasih latifah, gemuruh, nurnilam sari, mentera semerah padi dan banyak lagi. Luqman berkongsi makna kehidupan dalam setiap karyanya.

  Di suatu petang, Luqman gembira mengimbau bagaimana dia mendepani citra hidupnya yang berwarna-warni. Dia memegang sebatang pen yang dihadiahkan oleh ibunya sambil menghayati persembahan kumpulan pemuzik jalanan yang ditubuhkan oleh sahabatnya Nasir. Mereka menyanyikan lagu bertajuk ’bonda’ hasil tulisannya di tengah pekan.
                ʆʆ
Mengapa kanta ini masih berkaca
Sedangku telah pun terima di dalam redha segala kepahitan
Pengalaman menjadi penawar mengejar impi ke pintu Syurga
Duhai bonda
Bilakah akan ku kecapi kasturi penebus maruah dan semangat lama
Mengapa sinar neon dan gedung indah kotaraya yang menjanjikan sejuta rasa sejuta haruman
Kini menjadi penjara jiwa
ku yang merindukan ketenangan
Duhai bonda
Hari-hariku kini berlalu bagaikan bahtera tanpa layar dan kemudi
Bonda
Akhirnya terbongkar jua rahsia
Tangisan dan gurindam
Keramat kasih sayangmu
Bonda,Saat dan pertemuan semula kita kali ini
akan ku abadikan Keramat kasih sayangmu
Oh! bonda
Bonda  ʆʆ


-penaLoque-

Hasil Nukilan
Ustaz Muhammad Fitri bin Sobri

" Teguh Pemikiran Ribat Kebersaaan "

Bengkel Penulisan dan Penterjemahan ( PENA '15)
Lajnah Penerangan dan Penerbitan dengan kerjasama Lajnah Pendidikan 
Badan Kebajikan Anak Selangor Mesir sesi 2014/2015

0 comments:

Catat Ulasan