Khamis, Disember 31, 2015

Kalam Yang Dipertua : Isu Pertahankan Diri ; Ikuti Apa Yang Diajar Oleh Islam


Mahkamah akan bersidang pada 24 Januari ini bagi membincangkan hukuman yang bakal dikenakan pada si pembela diri, saudara Zulkifli kerana mempertahankan diri beliau dan keluarga daripada ancaman perompak. Adakah ia salah?

Dari sudut pandangan Islam, pencuri yang telah disabitkan kesalahan, wajib dilaksanakan hukuman memotong tangan seperti mana firman Allah SWT dalam Surah Al-Maidah ayat ke-38. Akan tetapi apabila dilihat pada realiti hari ini, pelaksanaan tersebut menjadi sebaliknya apabila si pembela mempertahankan diri daripada perompak, si pembela dikenakan tindakan undang-undang.

Jika ditakdirkan, seseorang mampu menyekat perompak dengan melawan dan didapati tidak ada jalan lain, melainkan dengan membunuhnya maka membunuh perompak pada waktu tersebut adalah harus di sisi syariat. Selain itu juga, Islam memuliakan mereka yang berani melawan perompak seperti mana hadis dibawah :

من قتل دون ماله فهو شهيد، ومن قتل دون أهله فهو شهيد، ومن قتل دون دينه فهو شهيد، ومن قتل دون دمه فهو شهيد.

Maksudnya: Barangsiapa yang mati kerana mempertahankan hartanya, maka ia syahid. Barangsiapa yang mati kerana mempertahankan keluarganya, maka ia syahid. Barangsiapa yang mati mempertahankan agamanya, maka ia syahid. Barangsiapa yang mati mempertahankan darahnya (dirinya) maka ia syahid.
(Hadis riwayat Imam Ahmad dan lafaz yang sama terdapat di dalam Sahih Bukhari dan Muslim).

Badan Kebajikan Anak Selangor Mesir (BKASM) kesal dengan penetapan yang telah ditetapkan oleh undang-undang negara dalam membela nasib mereka yang tidak bersalah. Bahkan perkara tersebut tidak sepatutnya berlaku apatah lagi dipalitkan kepada Malaysia yang pada masa kini, dunia melihat Malaysia antara negara umat Islam. Antara cadangan yang perlu dilaksanakan oleh pemerintah dalam menyelesaikan permasalahan ini adalah :

1) Pihak berkuasa perlu meneliti dengan baik sebarang salah laku yang dikenakan
2) Merujuk kepada Mahkamah Syariah apabila mengaitkan hal umat Islam
3) Menggubal semula beberapa undang-undang negara serta dimasukkan hukum perundangan Islam seperti hudud dan qisos di Mahkamah Syariah Islam
4) Jika tiada bukti yang kukuh mengatakan si pesalah melakukan kesalahan, para ulama dan cendekiawan Islam perlu membela nasib umat Islam yang teraniaya.
5) Umat Islam perlu cakna permasalahan ini kerana ia melibatkan hak dan maruah

Akhirnya, rakyat perlu sedar akan hakikat perlaksanaan undang-undang Malaysia majoritinya mengikuti sistem yang disusun oleh barat. Alangkah indahnya jika Malaysia sebagai negara yang meneruskan sistem perlaksanaan undang-undang Islam agar segala kesalahan yang melibatkan umat Islam dan lainnya mendapat pembelaan yang setimpal.

" Memurnikan Pemikiran Meribat Kesatuan"

Asraf bin Alias
Yang Dipertua
Badan Kebajikan Anak Selangor Mesir (BKASM)
Sesi 2015/2016

#KITAPMRAM
#BersamaBersatu
#BersatuBerbakti

0 comments:

Catat Ulasan