SELAMAT DATANG KE LAMAN RASMI

BADAN KEBAJIKAN ANAK SELANGOR MESIR SESI 2016/2017

" "

Jumaat, Januari 30, 2015

MUSUH ISLAM YANG TIDAK PERNAH REDHA - Tinta Jumaat Siri ke -9

MUSUH ISLAM YANG TIDAK PERNAH REDHA

                Umat Islam pada hari ini mudah terkesan dengan eleman-eleman barat yang cuba merosakkan sistem umat Islam itu sendiri. Ini dapat dibuktikan apabila banyaknya budaya barat yang sering masuk dalam sistem pentadbiran umat Islam sama ada secara terang-terangan mahupun secara halus. Umat Islam sudah mengetahui agenda kotor barat ini sejak sekian lama tapi mengapa kita masih terus terjerumus ke dalam perangkap mereka?  
Allah berfirman dalam Al-Quran dalam surah Al Baqarah ayat 120 :

وَلَنْ تَرْضَىٰ عَنْكَ الْيَهُودُ وَلَا النَّصَارَىٰ حَتَّىٰ تَتَّبِعَ مِلَّتَهُمْ
 Orang Yahudi dan Nasrani tidak akan sekali- kali senang kepada kamu sehingga kamu mengikuti agama mereka.

Maka, benarlah kalam Allah bahawasanya musuh Islam iaitu yahudi dan nasrani tidak akan aman dengan Islam. Seperti mana yang kita dapat lihat pada akhir zaman ini, banyaknya isu-isu yang sengaja ditayangkan kepada dunia seolah-olah menunjukkan Islam itu agama yang ganas, primitif, dan tidak menerima kemajuan. Bahkan lagi teruk, dunia memandang umat Islam sebagai ektremis dan pengganas.

                Isu yang berlaku di negara Perancis baru-baru ni cukup menunjukkan kita betapa liciknya permainan musuh-musuh Islam. Isu pembunuhan 12 orang termasuk pengarah akbar Charlie Hebdo seolah-olah cuba membangkitkan kembali islamofobia di kalangan penduduk bukan Islam di Perancis dan di dunia. Seluruh dunia termasuk negara haram Israel bangkit mempertahankan mangsa serangan bersenjata tersebut. Nisbah 12 mangsa serangan bersenjata di Perancis adalah amat sedikit jika dibandingkan dengan jumlah mangsa pembunuhan di negara Palestin sejak pencerobohan Israel. 

               Selain itu, musuh-musuh Islam telah berjaya mengasingkan agama Islam dari pemerintahan sesebuah negara Islam. Ini terbukti apabila undang –undang dan syariat Islam semakin dilupakan. Al-Quran hanya menjadi bahan bacaan tanpa penghayatan. Syariat Islam hanya digunakan di sesetengah hal kehidupan sahaja. Undang-undang barat ditinggikan dan sunnah-sunnah nabi ditinggalkan kerana dikatakan aneh dan tidak rasional. Ini adalah gambaran keadaan umat akhir zaman yang Nabi Muhammad katakan dalam hadis yang sering kita dengar.

قال رسول الله : ﺑَﺪَﺃَ ﺍﻟْﺈِﺳْﻠَﺎﻡُ ﻏَﺮِﻳﺒًﺎ ﻭَﺳَﻴَﻌُﻮﺩُ ﻛَﻤَﺎ ﺑَﺪَﺃَ ﻏَﺮِﻳﺒًﺎ ﻓَﻄُﻮﺑَﻰ ﻟِﻠْﻐُﺮَﺑَﺎﺀِ
Nabi bersabda: Islam muncul dalam keadaan asing, dan ia akan kembali dalam keadaan asing, maka beruntunglah orang-orang yang asing itu.

              Jelaslah betapa banyaknya fitnah pada akhir zaman ini. Isu-isu ditimbulkan untuk menguji tahap persaudaraan kita. Umat Islam seakan hanya mampu melihat saudara mereka ditindas tanpa cuba membantu menyelesaikan masalah mereka. Isu yang dimainkan Yahudi dan Nasrani serta organisasi yang menyokong mereka akan cuba sedaya upaya mengaburi minda umat Islam dengan isu-isu seolah kesalahan itu akhirnya terletak kepada Islam. Natijahnya, orang Islam berperang sesama sendiri disebabkan fitnah yang dicipta oleh mereka

            Kesimpulannya, umat Islam haruslah kembali berpegang teguh dengan Al-Quran dan As-Sunnah di samping bergerak dalam satu kesatuan Islam supaya dapat mengembalikan keagungan Islam itu sendiri dengan tertegaknya Khilafah Islamiyah yang telah lama jatuh sejak 3 mac 1924.



" Teguh Pemikiran Ribat Kebersamaan "

Disediakan oleh:
Ustaz Mohd Azrollnaim bin Rashid 
Ketua Lajnah Kesenian & Sukan
BKASM sesi 2014/2015

Ahad, Januari 25, 2015

RISALAH DAKWAH TERBITAN JANUARI - EXAM SUDAH HABIS

EXAM SUDAH HABIS



ALHAMDULILLAH !!
Selepas hampir sebulan berhempas-pulas belajar dan mengulangkaji, memerah otak dan keringat akhirnya imtihan kita berakhir juga. Bolehlah kita sambung layan movie-movie baru, sambung Runningman, layan balik game, keluarkan balik laptop yang dah kita tahan nafsu selama hampir sebulan semata-mata nak tumpu pada imtihan. Semua kita qadha balik. Kunci pintu. Pasang earphone. PRESS ENTER.
“ALLAHU AKBAR! ALLAHU AKBAR!!”. Software azan terpacul tiba-tiba. ISHH! Tengah best tadi nih!
“EH, DAH AZAN LAH.”, terdetik di hati kita. Serba salah. DO YOU WISH TO CONTINUE ?_
< NO > < YES >

NAH.. Di sinilah kita diuji. Kerana siapa semua solat malam kita? Kenapa kita jaga sungguh-sungguh solat jemaah kita sampai sebulan dalam fatrah imtihan baru-baru ini? Doa tak putus-putus. Siang malam, tengahari. Semata-mata kerana Allah atau untuk imtihan semata?
Firman Allah dalam Al-quran ada menyebut perihal mereka yang apabila Allah uji, mereka kembali memohon kepada-Nya dengan bersungguh-sungguh, akan tetapi apabila Allah najahkan mereka, mereka kembali lalai. Antaranya, firman Allah Taala dalam Surah Luqman ayat 32: 

  


Maksudnya : “Dan apabila mereka dirempuh serta diliputi oleh ombak yang besar seperti kelompok-kelompok awan menyerkup, pada saat itu mereka semua berdoa kepada Allah dengan mengikhlaskan kepercayaan mereka kepada-Nya semata-mata. Kemudian bila sahaja Allah menyelamatkan mereka ke darat maka sebahagian sahaja di antara mereka yang bersikap adil (lalu bersyukur kepada Allah serta mengesakannya). Dan sememangnya tiada yang mengingkari bukti-bukti kemurahan Kami melainkan tiap-tiap orang yang bersifat pemungkir janji lagi amat tidak mengenang budi” 

Oleh itu, hendaklah kita manfaatkan masa lapang yang kita ada selepas imtihan ini dengan sebaiknya. Bukan semata-mata menghadap laptop dan smartphone sepanjang hari akan tetapi penuhilah masa kita dengan aktiviti yang lebih produktif dan bermanfaat untuk umat. Kita kan Azhari? Kitab yang kita beli itu bila lagi nak dibaca?


Hasil nukilan :
Abdullah Azam Nor Halim


" Pemikiran Wasatiyyah Membentuk Tunjang Ummah "

| Lajnah Dakwah & Tarbiah |
| BKASM Sesi 2014/2015 |

BKASM TERUS MENJAGA KEBAJIKAN AHLI

4 JANUARI 2015 , AHAD – Badan Kebajikan Anak selangor Mesir ( BKASM ) sesi 2014/2015 dibawah Lajnah Sambutan dan Rehlah dengan kerjasama Pejabat Atase Pendidikan Selangor Mesir  telah menyediakan tremco imtihan sempena imtihan fasa 1 .Tremco ini disediakan khas buat semua ahli BKASM.


Antara objektif tremco imtihan ini disediakan adalah untuk memudahkan perjalanan ahli menghadiri imtihan sekaligus merapatkan ukhuwah antara ahli BKASM. Selain itu,dapat meningkatkan semangat ahli dalam menghadapi imtihan. Tremco imtihan ini berlangsung sebanyak dua sesi iaitu pada sesi pagi jam 7.30 pagi dan sesi petang jam 11.00 pagi sepanjang tempoh imtihan bermula pada tarikh 4 jan 2015 dan berakhir pada 22 Januari 2015.

Dengan kerjasama semua pihak, tremco imtihan dapat berjalan dengan lancar dan jayanya. Ribuan terima kasih diucapkan kepada semua  ahli yang terlibat. Semoga dengan adanya kemudahan yang telah disediakan ini dapat membantu melancarkan perjalanan ahli  serba sedikit dan mudah-mudahan dapat diteruskan lagi pada sesi akan datang. Untuk akhirnya,semoga imtihan pada tahun ini menatijahkan kejayaan kepada seluruh ahli Badan Kebajikan Anak Selangor Mesir.



“TEGUH PEMIKIRAN , RIBAT KEBERSAMAAN”


Disediakan oleh :
Siti Rahmah Bt Ismail
Timbalan Unit Perhubungan dan Musyrif
Lajnah Sambutan dan Rehlah
Badan Kebajikan Anak Selangor Mesir Sesi 2014/2015.


Jumaat, Januari 23, 2015

ISLAM PADA NAMA TAPI BUKAN PADA JIWA - Tinta Jumaat Siri ke -8

ISLAM PADA NAMA TAPI BUKAN PADA JIWA


        Bumi ciptaan Allah swt ini dimakmurkan oleh manusia yang sebahagian besarnya beragama Islam, mewakili kira-kira 1.6 bilion daripada seluruh populasi manusia. Jika dilihat angka itu, maka akan tergambar di benak fikiran kita, umat Islamlah yang menguasai dunia. Tapi realitinya bukan seperti yang kita sangka, majoriti tak semestinya menguasai. Kita (umat Islam) adalah umat yang tertindas dan dikuasai sebenarnya!

        Pernahkah kita terfikir mengapa umat Islam di sekitar Timur Tengah yang berjumlah lebih kurang 321.9 juta tidak mampu mengalahkan Israel yang rakyatnya hanya berjumlah sekitar 8.2 juta orang?? Sehingga kini Zionis Israel tanpa segan silu meratah batang tubuh Umat Islam Palestin sesuka hati walaupun gencatan demi gencatan senjata kononnya telah dimeterai. Pasti jawapan yang mungkin kita terfikir ialah, kita Islam pada nama tapi bukan pada jiwa.
Umat Islam hari ini kualitinya mungkin sudah tidak sama seperti dulu. Jikalau kita qiaskan kondisi umat Islam sekarang dengan hadith nabi yang berbunyi :

خير القرون قرني ثم الذىن يلونهم ثم الذين يلونهم. رواه مسلم
Sebaik-baik kurun ialah kurunku,kemudian yang mengikuti mereka, kemudian yang mengikuti mereka.

        Ibaratnya kita ialah umat yang paling jahat sekali kerana jauhnya zaman kita dengan Rasulullah SAW ditambah lagi dengan pelbagai fitnah yang terkumpul pada zaman ini. Jadi tidak hairanlah kita ini juga disamakan seperti buih di lautan seperti kata Rasulullah  SAW:

يوشك الامم ان تداعي عليكم كما تداعي الاكله إلى قصعتها فقال قائل أومن قلة نحن يومئذ؟؟ بل أنتم يومئذ كثير ولكنكم غثاء كغثاء السيل ولينزعن الله من صدور عدوكم وليقذفن الله في قلوبكم الوهن . فقال وما الوهن فقال حب الدنيا و كراهية الموت . رواه أبو داود
“Hampir saja para umat (yang kafir dan sesat, pen) mengerumuni kalian dari berbagai penjuru, sebagaimana mereka berkumpul menghadapi makanan dalam piring”. Kemudian seseorang bertanya,”Katakanlah wahai Rasulullah, apakah kami pada saat itu sedikit?” Rasulullah berkata,”Bahkan kalian pada saat itu banyak. Akan tetapi kalian bagai buih yang dibawa oleh air hujan. Allah akan menghilangkan rasa takut pada hati musuh kalian dan akan menimpakan dalam hati kalian ’Wahn’. Kemudian seseorang bertanya,”Apa itu ’wahn’?” Rasulullah berkata,”Cinta dunia dan takut mati.”

        Hadith ini merupakan hadith lazim bagi seorang azhari kerana kerapnya kita mendengar setiap kali tazkirah mahupun ceramah. Tapi tak ramai yang betul-betul faham dengan hadith ini. Cukuplah hadith ini untuk menyedarkan kita semua bahawa banyak tak semestinya kuat dan sedikit tak semestinya lemah dan rawatlah penyakit kronik kita iaitu “cinta dunia”. Binalah jati diri muslim kita dari sekarang dan fahamilah Islam dengan kefahaman yang syumul. Wallahua’alam.

" Teguh Pemikiran Ribat Kebersamaan "

Disediakan oleh :
Fikhry Hakim Bin Fadzilullah
Penasihat BKASM SESI 2014/2015

Jumaat, Januari 16, 2015

KEDATANGAN ISLAM MENGANGKAT MARTABAT WANITA - Tinta Jumaat Siri ke -7

KEDATANGAN ISLAM MENGANGKAT MARTABAT WANITA
 
             Seluruh alam baru sahaja menyambut kelahiran terunggul Nabi Muhammad S.A.W pada tanggal 12 Rabiul Awal yang lalu. Dalam menghayati sirah perjuangan baginda S.A.W  membawa risalah Islam, haruslah kita sebagai umat Islam menjadi penyambung rantai-rantai perjuangan baginda S.A.W agar Islam terus masyhur di persada dunia.

Di sebalik sirah Rasulullah SAW, kita dapat melihat betapa berharganya darjat seorang wanita yang diangkat selepas kebangkitan Islam. Kehidupan di zaman Jahiliah menjadikan wanita hanya sebagai tempat memuaskan nafsu, melayani wanita sebagai hamba dan yang lebih malang anak-anak kecil ditanam hidup-hidup dengan alasan mereka mungundang celaka! Namun hadirnya insan mulia ini, telah menyelamatkan dan meninggikan darjat wanita. Buktinya, di dalam al-Quran telah terakam indah surah yang khusus buat kaum hawa antaranya surah an-Nisa’, surah an-Nur, surah at-Talaq yang menggambarkan keprihatinan Islam terhadap wanita.

Malangnya, wanita zaman kini lupa bahawa mereka dahulunya pernah ditindas, mereka kembali semula ke zaman jahiliah di mana aurat dibuka tanpa segan silu, adab dan sopan tidak lagi ada dalam diri, dan sanggup menggadaikan maruah diri. Nabi Muhammad S.A.W pernah bersabda:

 “Kamu akan mengikuti jejak langkah umat-umat sebelum kamu, sejengkal demi sejengkal, sehasta demi sehasta, sehingga jikalau mereka masuk ke lubang biawak sekalipun kamu akan mengikut mereka" Sahabat bertanya "Ya Rasulullah! Apakah Yahudi dan     Nasrani yang Tuan maksudkan?" Nabi SAW menjawab "Siapa lagi?" (HR Muslim)

Saban hari, kita lihat betapa licik dan sistematiknya propaganda-propaganda yang diatur oleh musuh-musuh yang cuba menjatuhkan dan memesongkan akidah wanita-wanita Islam. Justeru itu, kita selaku wanita Islam perlu sedar peranan kita dalam menjulang kembali martabat wanita kerana wanitalah yang bakal menjadi sayap kiri rijal dalam medan dakwah. Wanita jugalah menjadi tapak semaian  dalam melahirkan generasi-generasi yang akan mewarnai arena perjuangan Islam serta menjadi guru pertama yang akan membentuk akidah anak-anak.

Akhir kata, berusahalah mencontohi Rabiatul Adawiah untuk menjadi hamba yang taat dalam mengabdikan diri kepada Sang Khaliq, jadilah sesabar Fatimah dalam menghadapi kesulitan dan kesusahan hidup, contohi kemulian Siti Khadijah dalam pengorbanannya  terhadap perjuangan Rasulullah S.A.W dan jadilah seteguh Siti Hajar saat diuji Allah S.W.T.


“Teguh Pemikiran Ribat Kebersamaan”

Nuraishah binti Zainuddin
Timbalan Lajnah Penerangan & Penerbitan
BKASM sesi 2014/2015



Jumaat, Januari 09, 2015

MAGNET KE NERAKA - Tinta Jumaat Siri ke -6

MAGNET KE NERAKA

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا قُوا أَنفُسَكُمْ وَأَهْلِيكُمْ نَارًا وَقُودُهَا النَّاسُ وَالْحِجَارَةُ

" Hai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang mana bahan bakarnya adalah manusia dan batu".. (Surah At-Tahrim Ayat 6)


Empat golongan lelaki yang ditarik ke Neraka disebabkan wanita :-



























BIL

GOLONGAN

SEBAB-SEBAB


1)

AYAH

- Tidak mempedulikan anak-anak perempuannya
- Membiarkan anak-anak perempuannya bergaul bebas dan pergi ke tempat-tempat yang bercanggah dengan syara’
 - Tidak diberikan didikan agama yang sempurna dan hanya memberi kemewa-
   han dunia sahaja.



2)


SUAMI


- Tidak mempedulikan tindak tanduk isterinya.
- Membiarkan isteri bergaul bebas dengn bukan mahram di luar rumah.
- Membiarkan isteri memperhiaskan diri bukan untuk suami tapi untuk pandangan kaum lelaki yang bukan mahram.


3)


ABANG

- Tanggungjawab menjaga maruah wanita jatuh kepada abang-abangnya dan saudara lelakinya apabila ayahnya meninggal.


4)

ANAK LELAKI


- Seorang anak yang tidak menasihati ibunya bilamana ibunya terang-terang melakukan perkara yang diharamkan dan ditegah oleh syara’.


Peranan dan tanggungjawab golongan lelaki dalam sebuah keluarga amat besar sekali. Disebabkan tidak mainkan peranan yang penting dalam keluarga, maka golongan lelaki ini akan diheret ke neraka sekali bersama wanita tersebut.

وَالرَّجُلُ فِي أَهْلِهِ رَاعٍ وَهُوَ مَسْئُولٌ عَنْ رَعِيَّتِهِ وَالْمَرْأَةُ فِي بَيْتِ زَوْجِهَا رَاعِيَةٌ وَهِيَ مَسْئُولَةٌ عَنْ رَعِيَّتِهَا

“Seorang suami adalah pemimpin dan akan dipertanggungjawab keatas keluarganya. Seorang isteri adalah pemimpin di dalam urusan rumah tangga suaminya, dan akan dipertanggungjawab keatas urusan rumah tangga tersebut”

“ Kamu adalah umat yang terbaik yang dilahirkan untuk manusia, menyuruh kepada yang ma'ruf, dan mencegah dari yang munkar,dan beriman kepada Allah”.  (Surah  Ali Imran Ayat 110)

Jesteru itu, wajib keatas kita lebih-lebih lagi seorang pemimpin menyeru kebaikan dan mencegah kemungkaran yang berlaku. Dan wajib juga kita memelihara ahli keluarga dari azab neraka Allah. Moga kita semua dipelihara dan dijauhkan daripada seksaan dan azabnya. Sungguh azab Allah amat perit pedihnya.

“Teguh Pemikiran Ribat Kebersamaan”

Disediakan Oleh :
Mohamad Badrul Annuar Bin Mahbob
Lajnah Penerangan & Penerbitan
BKASM sesi 2014/2015