Ahad, Januari 10, 2016

ISU SEMASA : TPPA : TRANSPASIFIC PARTNERSHIP AGREEMENT



Persoalan mengenai Transpasific Partnership Agreement atau TPPA telah mendapat liputan yang amat meluas dalam negara. Rakyat segenap peringkat juga banyak berbicara mengenainya. Pada November 2015,Majlis Tindakan Ekonomi Melayu(MTEM) antara pihak yang berautoriti menyuarakan pendapat mereka dalam meminta semakan kehakiman dilakukan ke atas Kementerian Perdagangan Antarabangsa Perindustrian (MITI). Tuntutan mereka berputar pada dua tuntutan iaitu meminta didedahkan isi perjanjian kepada umum untuk dinilai dan kedua adalah permintaan agar Perdana Menteri tidak menandatangani perjanjian TPPA tersebut. TPPA dilaporkan akan dilaksanakan di 12 buah negara dan persoalan ini masih diberi ruang samada mahu menerima atau menolak.

1. PERSOALAN GEOPOLITIK
Perlu difahami bahawa TPPA bukanlah berkisar pada perjanjian perdagangan sahaja tetapi ia berkisar tentang geopolitik dan kepentingan negara. Itulah persoalan yang paling utama. Pertembungan dan persaingan ekonomi antara 2 kuasa besar dunia iaitu Amerika Syarikat dan China mahu mencari pengaruh antara faktor terbesar perkara ini berlaku. 

2. PERSOALAN POLITIK/ POLITICAL ECONOMY 
 Ada beberapa pihak berautoriti seperti MTEM sendiri menyuarakan kebimbangan sekiranya perjanjian ini dilaksanakan. Kesan yang dijangka berlaku adalah sekitar 5 hingga 10 tahun akan datang. Perkara ini juga berkaitan dengan keyakinan kepada kemampuan kerajaan Malaysia sendiri menangani masalah ini atau negara bakal hilang kedaulatan akibat dipengaruhi kuasa asing yang jelas mahu menguasai ekonomi negara lain demi survival mereka. 

3. PERJANJIAN BERSIFAT UNDANG-UNDANG 
Dilaporkan TPPA turut mempunyai peguam yang telah menyiapkan dokumen untuk dikehadapankan pada negara-negara yang bakal menandatangani perjanjian ini. Ini menjadi persoalan adakah TPPA didasari konsep "same-playing field" atau tidak dari sudut "interest and capabilities". Saksamakah perjanjian ini pada negara yang bersama perjanjian ini? Inilah yang diragui. 

4. KAITAN TPPA DAN ASET NEGARA 
Beberapa pendedahan dari pihak MTEM menjelaskan isi perjanjian TPPA yang terlalu banyak dan sulit. Antaranya 30 isi perjanjian yang disebut adalah "Competition Estate of Enterprise". Perlu difahami ini adalah berkaitan aset besar negara iaitu GLC. Antara syarikat yang berkepentingan adalah PETRONAS, Sime Darby, CIMB, Maybank. 

5. FAEDAH TPPA 
Hasil kajian beberapa pihak, hanya 2 pihak yang mengatakan TPPA bakal memberi impak yang baik. Namun fakta masih samar dan diragui. Antaranya dari Peterson Institute Report dan laporan dari web MITI sendiri. Kesan TPPA bukan sahaja akan ditanggung oleh negara yang bersama perjanjian ini, namun kesan serantau juga. Kita mungkin tidak merasakan impak yang besar pada permulaannya namun generasi akan datang akan menerima kesan akibat sikap tidak endah kita. PANDANGAN ISLAM DARI SUDUT KAEDAH FIQHIAH  ﺩﺭﺀ ﺍﻟﻤﻔﺎﺳﺪ ﺃﻭﻟﻰ ﻣﻦ ﺟﻠﺐ ﺍﻟﻤﺼﺎﻟﺢ "Menolak keburukan lebih utama dari mendapatkan maslahah" 

Setelah diteliti dan dilihat dari pelbagai sudut, maka menolak perjanjian yang tidak diketahui kesannya akan datang lebih baik dari menerima kebaikan yang sementara. Islam menitikberatkan penelitian dan pengkajian yang mendalam apabila datang sesuatu perkara yang tidak diketahui kesannya. Semoga negara kita menjadi negara yang berdaulat dan mengikut lunas-lunas perlembagaan yang tidak menggadaikan masa depan negara. 

Sumber:
MTEM 
Web MITI 

"Besama Bersatu Mendepani Isu"
"Memurnikan Pemikiran Meribat Kesatuan"

Unit Penerangan dan Informasi
Lajnah Penerangan dan Penerbitan
BKASM sesi 2015/2016 

#KITAPMRAM 
#BersamaBersatu 
#BersatuBerbakti


0 comments:

Catat Ulasan