Khamis, Februari 04, 2016

CERPEN : IMTIHAN DUNIA : RISALAH DAKWAH SIRI KEDUA


                Alkisah bermula dengan pengembaraan seorang hamba Allah yang bersiar-siar di tepi hutan. Sedang asyik menghirup udara rimba yang nyaman lagi menyegarkan, tiba-tiba kedengaran satu bunyi… krek!!sebaik sahaja menoleh kebelakang…aauuummmmm!!!  seekor harimau yang kelaparan kelihatan. Dengan penuh rasa cemas, si hamba Allah ini pun lari lintang pukang bagai tak cukup tanah untuk menyelamatkan diri. Namun, harimau itu tetap terus mengejar dan  mengejar. Sempat juga dia berdoa agar dia diselamatkan daripada dibaham dek harimau tadi. Dengan kuasa Allah diperlihatkan sebuah perigi. Tanpa berfikir panjang, si hamba Allah ini terjun ke dalam perigi tersebut, dan berpaut pada seutas tali. Namun tali tu panjangnya tidaklah seberapa. Jadi dia tergantung di tengah-tengah perigi. Di mulut perigi, harimau yang kelaparan itu menanti. Menoleh ke kiri dan kanan mencari jalan, sambil berdoa agar diselamatkan. Tengah-tengah dok berfikir, tiba-tiba kedengaran  kocakan air di bawah perigi. Aaaaa!!!!... Ya Allah..... lagilah seram dibuatnya.

Nak tahu apa yang ada kat bawah tu?

Ada 2 ekor buaya yang besar yang nampak begitu kelaparan. Apalah nasib… Sudah jatuh ditimpa tangga pula. Atas ada harimau, bawah pula ada buaya. Semakin risau dan takut hamba Allah ni dibuatnya. Ketika hamba Allah ni mengerah otaknya berfikir untuk mencari jalan keluar, tiba-tiba keluar seekor tikus putih dari lubang celah-celah perigi naik ke atas ikut tali yang hamba Allah tu bergayut. Sampai sahaja di atas, tikus tu gigit tali tu pula. “Cis, kurang ajar punya tikus. Alahhhh.... macam mana nak buat ni”. Tidak lama selepas itu, keluar lagi seekor tikus yang berwarna hitam. Naik mengikut tali tadi, cit!cit! cit!cit! sampai ke atas, tikus hitam ni pun gigit tali tu juga. “Cis,ni lagi seekor... Macam mana aku nak buat ni.... habislah jadi mangsa buaya ”. Berfikir lagi. “Kalau aku naik ke atas kena makan harimau. Kalau tunggu tali putus, aku jatuh ke bawah kena makan dek buaya. Macam mana nih...”.  Sedang hamba Allah ni ligat berfikir cara untuk selamatkan dirinya, tiba-tiba.... terdengar satu bunyi.... zzzzzz... seekor lebah yang kelihatan berat untuk terbang dengan perut yang sarat dengan madu melintasi mukanya dan terbang ke atas. Si hamba Allah ni pun mendongak ke langit, melihat lebah yang sedang membawa madu tu sambil mulutnya ternganga. Tup… setitik madu terjatuh dan masuk ke dalam mulut si hamba Allah ni tadi. Punyalah nikmat sehingga tidak terkata. "Fuh… manisnya madu ni…, tak pernah ku rasa seperti ini. Sedapnya… Subhanallah… sungguh sedap madu ni." kerana setitik madu si hamba Allah tu lupa pada harimau yang sedang menantinya di mulut perigi dan buaya yg menantinya di bawah. Inilah kita…

Kalau semua nak tahu ,

*si Hamba Allah itu adalah kita sebagai manusia.
*Harimau yg mengejar itu adalah maut kita, ajal memang sentiasa mengejar kita.
*2 ekor buaya itu adalah malaikat Munkar Nakir yang menanti kita di alam kubur nanti.
*Tali tempat si hamba Allah bergayut tadi tu umpama jangka hayat kita.
*Tikus putih dan hitam tu umpama siang dan juga malam yang sentiasa menghakis umur kita.
*Madu..., madu yang jatuh setitik ke dalam mulut hamba itu tadi adalah nikmat dunia. Hanya disebabkan setitik madu jatuh ke dalam mulutnya,dia lupa pada harimau dan buaya tu. Samalah seperti kita, bila dapat nikmat sikit lupa yang kita akan mati dan akan baertemu Allah. Astaghfirullah...

Firman Allah swt yang bermaksud:

“ Sesungguhnya Kami telah menjadikan apa yang ada diatas bumi sebagai perhiasan baginya, untuk kami menguji mereka, siapakah diantara mereka yang paling baik pekerjaannya. Dan kami benar-benar akan menjadikan apa yang diatasnya (bumi) menjadi tanah tandus lagi kering.”

 [ Al-Kahfi : 7-8 ]


Di atas dunia ini kita diuji. Keputusannya kita akan tahu diakhirat nanti. Manfaatkanlah kehidupan kita yang cuma sekali ini. Agar tidak menyesal di akhirat nanti. Gagalnya kita dalam imtihan di Azhar boleh iadah lagi, tapi gagalnya kita dalam  ̎imtihan dunia  ̎, kita tidak dapat nak minta diberi peluang hidup di dunia sekali lagi.


" Pemantapan Biah Solehah Membentuk Generasi Berakhlak "
" Memurnikan Pemikiran Meribat Kesatuan"

Penulis:
Muhammad Afham Bin Shahrom 

0 comments:

Catat Ulasan