Jumaat, September 16, 2016

MANIFESTASI PENGORBANAN - Tinta Jumaat siri ke 38


                  Perbezaan suasana sambutan Hari Raya Eidul Adha yang disambut di Mesir, Malaysia, Arab Saudi dan negara lain kadangkala membuatkan kita merasai pengalaman yang berbeza.Yang pastinya bukan di mana tetapi bagaimana sambutannya dimanifestasi.

                  Firman Allah S.W.T dalam surah Al-Hajj ayat 36-37 yang bermaksud : (Maka makanlah sebahagiannya(daging korban) dan berilah makan orang yang merasa cukup dengan apa yang ada padanya (orang yang tidak meminta-minta) dan orang yang meminta. Daging-daging korban dan darahnya itu sekali-kali tidak dapat mencapai keredhaan Allah, tetapi ketakwaan dari kamulah yang dapat mencapainya.
Jika kita soroti sejarah ketika mana Allah S.W.T memerintahkan Nabi Ibrahim A.S untuk menyembelih puteranya Nabi Ismail A.S, keduanya segera melaksanakan perintah Allah tanpa ada rasa sedikit pun keraguan, ketakutan jauh sekali penolakan. Keduanya dengan ikhlas menunaikan perintah dari Sang Pencipta, meski harus mengorbankan sesuatu yang paling disayangi, dicintai dan dinanti. Nabi Ibrahim rela kehilangan puteranya, dan Nabi Ismail bersedia nyawanya menjadi ganti andai itu yang diperintahkan.

Pernahkah kita tanya pada diri sendiri sejauh mana pengorbanan kita untuk membuktikan ketaatan kita kepada Allah S.W.T dalam memperjuangkan agama-Nya. Sudahkah kita mengorbankan harta,keluarga, atau bahkan jiwa kita untuk Allah dan Islam? Bahkan kita seringkali merungut dalam melaksanakan gerak kerja islam. Terkadang terdetik dalam diri mengapa hanya aku yang perlu buat kerja ini. Mengapa bukan mereka. 

Nabi Ibrahim dan puteranya mencontohkan ketaatan tanpa syarat pada Rabbnya. Hal ini perlu kita refleksikan pada diri kita masing-masing. Sudahkah kita taat pada syariat dan ikhlas melakukannya tanpa syarat kerana syarat penerimaan sesuatu amal ialah ikhlas. Bagaimana mungkin lahirnya rasa ikhlas tanpa datangnya rasa pengorbanan.

 Justeru itu, marilah kita bersama-sama koreksi diri. Sejauh mana nilai pengorbanan kita baik dari sudut tenaga,harta mahupun jiwa. Semoga semangat pengorbanan dan keikhlasan Nabi Ibrahim dan puteranya mengispirasikan kita semua untuk rela berkorban demi agama Allah S.W.T dan ikhlas dalam melaksanakan gerak kerja Islam.

"Tadhiyah Diteladani,Ukhuwah Dipateri"
"Memurnikan Pemikiran Meribat Kesatuan"

Disediakan oleh:
Nur Amira Syuhada binti Rohimi
Timbalan Ketua Lajnah Ekonomi
BKASM sesi 2015/2016



0 comments:

Catat Ulasan