Khamis, Januari 19, 2017

SEJARAH GURU KEHIDUPAN Nukilan Siswa Siri 10


           Pengkajian sejarah dapat mengajar kita bagaimana bertindak dalam menghadapi situasi tertentu. Inilah latar belakang munculnya istilah “Historia Magistra” (sejarah adalah guru kehidupan) walaupun pada hakikatnya di setiap sejarah selalu memiliki peredaran zaman tersendiri, namun dasar ibrah dari sejarah inilah yang seharusnya diambil sebagai tauladan.

          Demikian itu, Islam merupakan agama yang selalu mendidik umatnya untuk tidak pernah melupakan sejarah. Setiap kisah-kisah di dalam al-Quran memiliki makna tertentu bertujuan untuk  kita bergerak. Refleksi dari kisah-kisah tersebut, selain mengajarkan erti hidup bersyariat sebagai makhluk, ia juga menjadi khabar gembira tentang janji-janji Sang Pencipta mengenai pengulangan sejarah atau sebagai visi rabbani yang harus dicapai oleh umat Islam.

            Allah S.W.T berfirman yang bermaksud : “ Sesungguhnya pada kisah-kisah mereka itu terdapat pengajaran bagi mereka yang mempunyai akal. Al-Quran itu bukanlah cerita yang dibuat-buat, tetapi membenarkan (kitab-kitab) yang sebelumnya dan menjelaskan segala sesuatu, dan sebagai petunjuk dan rahmat bagi orang-orang yang beriman”.(Surah Yusuf : ayat 111)

           Apabila kita mengkaji sejarah ulama termasyhur, kisah silam dan kehebatannya dalam membawa kebenaran Islam berlandaskan al-Quran dan as-Sunnah hingga mampu mentadbir alam. Abu Hamid Muhammad bin Muhammad bin Muhammad Al-Ghazali Ath-Thusi atau lebih dikenali dengan Imam Syafie, ilmu kalamnya menjadi hujah dan usul al-fiqhnya sering menjadi rujukan.

        Akan tetapi satu perkara yang mesti diingatkan, kehebatannya tak datang dengan tiba-tiba. Ulama yang terkenal dengan kitab Ihya’ Ulumuddin ini melalui kehidupan berliku sejak kecil. Setiap detik masa tidak pernah membosankannya kerana dunia ini bukan bahan permainan dan bukan juga tempat bersenang lenang kerana menegakkan Islam itu bukanlah kerja sampingan sekadar mengisi masa lapang bahkan menjadi satu kemestian dan satu kewajipan.

Suatu ketika, Imam Ghazali bertanya kepada anak muridnya

“Apakah yang paling jauh dari kita di dunia ini? “

Murid-muridnya ada yang menjawab Negara China,bulan, matahari dan bintang-bintang.
Lalu Imam Ghazali menjelaskan bahawa semua jawapan yang mereka berikan adalah benar tetapi yang paling benar adalah “masa lalu”

              Bersesuaian dengan ayat Allah S.W.T yang bersumpah dengan masa dalam surah al-‘Ashr,     terdapat banyak peristiwa yang boleh menjadi bahan renungan dan pelajaran bagi setiap manusia. Itulah jaminan Tuhan meraih ganjaran dan amal soleh bagi orang-orang yang beriman dan kecelakaan bagi orang-orang yang berpaling daripada petunjuk.


           Maka jelaslah, sejarah itu berkait dengan konsep waktu. Peristiwa masa lampau tidak pernah putus dari rangkaian kejadian masa kini dan akan datang kerana masa yang kita lalui akan terhasilnya sejarah yang dilakar sama ada dari lakaran yang bermanfaat atau sebaliknya. Sebagaimana ulama terdahulu mewarnai sejarah mereka dengan pelbagai kehebatan, kita sepatutnya menjadikan mereka contoh ikutan bagi merealisasikan impian setiap mukmin untuk merekodkan sejarah hidup yang bermanfaat kepada diri dan orang lain.

"Memurnikan Pemikiran Meribat Kebersamaan"

Disediakan oleh :
Nuramalina Anas binti Razak
Timbalan Ketua Lajnah Ekonomi

#KITAPMRAM
#BersamaBersatu
#BersatuBerbakti 

0 comments:

Catat Ulasan