Rabu, Mac 01, 2017

GAYA HIDUP KITA MELAMBANGKAN PEMIKIRAN KITA Nukilan Siswa Siri 16


Perang pemikiran yang berlaku dekad ini sangat menghantui diri kita. Mana tidaknya, ia jauh lebih berbahaya daripada perang bersenjata. Jika perang bersenjata melawan musuh, cederanya kita mendapat pahala yang besar. Terbunuhnya kita, pahala syahid dianugerahkan. Manakala perang pemikiran, sekiranya ‘cedera’ dikhuatiri kita terjerumus dalam kesesatan. Manakala jika kita ‘terbunuh’, ditakuti kita terkorban dalam keadaan murtad tanpa disedari.

Perkara ini menunjukkan satu signifikan, terus bersama Islam secara keseluruhannya. Bersama Islam, bukan menjadi isunya. Permasalahan yang berlaku pada hari ini, umat Islam gagal menterjemahkan Islam dengan sebaiknya. Maka tidak hairanlah seorang Ulama ada menukilkan satu teguran:

“Aku melihat Islam(di Eropah), tetapi tidak melihat orang Islam. Dan aku melihat orang Islam(di Negara Arab) tetapi aku tidak melihat Islam”

Kita sebagai seorang muslim perlulah berpewatakan seperti seorang muslim daripada sudut Kata-kata, gaya hidup, pakaian dan lain-lain mestilah menurut aturan Islam. Satu amaran di dalam sebuah hadis yang disampaikan oleh Saidina Umar al-Khatab;

                “ Sesiapa yang sengaja mencampakkan dirinya ke kancah tohmahan, jangan mencela manusia sekiranya mereka bersangka-buruk terhadap dirinya..”

Prinsip kita kena jelas. Jangan jadi seperti lalang. Dilihat seakan bebas menyesuaikan diri dengan pelbagai arah tiupan angin. Sedangkan, tiada pendirian dan sikap yang teguh. Begitulah kita, usah mudah terpengaruh dengan pemikiran-pemikiran yang terpesong, mengikut trend dan suasana yang dirasakan seronok dan selesa. Sekalipun pemikiran atau trend tersebut dijenamakan dengan nama Islam, seperti Islam Liberal dan Pop-islamisme, ia tetap tertolak.

Cukuplah penegasan daripada Nabi S.A.W. agar terus berprinsip tanpa terpengaruh dengan sebarang keadaan dan suasana:

“Janganlah kamu menjadi lalang! (manusia yang tiada pendirian). Sekiranya manusia melakukan kebaikan, kamu juga melakukan kebaikan. Jika manusia melakukan kezaliman, kamu pun melakukan kezaliman. (Tetapi beristiqamahlah), Jika manusia melakukan, kamu juga perlu melakukan kebaikan. Jika manusia melakukan kerosakan, kamu jangan melakukan kezaliman”. (Riwayat at-Tirmidzi)

“Memurnikan Pemikiran Meribat Kebersamaan”

Disediakan oleh:
Mohamad Luqman bin Mohamad Jasmi
Ketua Lajnah Dakwah dan Tarbiah
BKASM sesi 2016/2017

#KITAPMRAM
#BersamaBersatu

#BersatuBerbakti

0 comments:

Catat Ulasan