Rabu, Mei 31, 2017

KEHADIRAN YANG DINANTIKAN - Nukilan Siswa siri 29 Edisi Ramadan




PAGI 15 SYAABAN,
Aku merenung ke luar jendela melihat padang pasir yang indah, cuaca yang agak tenang, riuh rendah suara jiran tetangga membuatkan aku merasa agak gembira pada hari ini.
Renunganku terhenti.

Aku terfikir sejenak, aku melihat jam, aku melihat kalendar, aku melihat di sekelilingku.

“ Ya Allah!!! Subhanallah!!! “
Aku menjerit dengan keadaan terharu, gembira, berdebar kerana aku baru teringat dalam 15 hari lagi, hari yang dinantikan akan tiba.
Maka, aku berdoa : “ Allahumma bariklana fi Syaaban wa balighna Ramadan”.
(Ya Allah! Berkatilah kami dalam bulan Syaaban dan sampaikan kami ke bulan Ramadan. Amiin)
…………………………………………………………………………………………………….......

MASA BERDETIK,
Alhamdulillah!!! 1 Ramadan. Aku dapat menjejakinya.
Semoga dengan kehadiran yang ku nantikan ini, menjadi satu permulaan untuk aku menjadi lebih baik.
………………………………………………………………………………………………………..

      Setiap orang pasti merasakan perasaan yang bercampur baur, berdebar, gembira, terharu apabila hendak menanti bulan yang mulia, yang penuh dengan keberkatan iaitu bulan Ramadan.

     Jadi, bagaimana persediaan kita untuk menghadapi bulan tersebut? Adakah sudah bersedia jasmani dan rohani kita? Adakah bersedia berpuasa pada musim panas?
Semua itu menjadi tanda tanya pada diri kita.

     Jadikan kehadiran Ramadan kali ini untuk kita menambah amalan–amalan kita seperti membaca Al-quran. Solat berjemaah, solat sunat dan sebagainya untuk menjadi manusia yang beriman. Bukan menjadi hamba Ramadan, tapi menjadi hamba Allah S.W.T.

      Bulan Ramadan adalah bulan yang mulia, hiasilah ia dengan amalan–amalan yang baik. Jangan dinodai dengan titik-titik hitam. Semoga Ramadan kali ini menjadi Ramadan yang terbaik untuk kita.

SELAMAT MENYAMBUT RAMADAN KAREEM.

"Memurnikan Pemikiran Meribat Kerbersamaan"


Disediakan oleh :
Siti Fadilah Binti Sulaiman
Fasilitator BKASM sesi 2016/2017

#KITAPMRAM
#BersamaBersatu
#BersatuBerbakti

0 comments:

Catat Ulasan