Jumaat, Julai 21, 2017

KITA PENDOKONG AGAMA ALLAH - Nukilan Siswa siri 36


               Wahai orang-orang yang beriman! Jadikanlah diri kamu pembela-pembela (agama) Allah sebagaimana (keadaan penyokong-penyokong) Nabi Isa ibni Maryam (ketika ia) berkata kepada penyokong-penyokongnya itu: "Siapakah penolong-penolongku (dalam perjalananku) kepada Allah (dengan menegakkan agamaNya)?" Mereka menjawab: "Kamilah pembela-pembela (agama) Allah!" (Setelah Nabi Isa tidak berada di antara mereka) maka sepuak dari kaum Bani Israil beriman, dan sepuak lagi (tetap) kafir. Lalu Kami berikan pertolongan kepada orang-orang yang beriman untuk mengalahkan musuhnya, maka menjadilah mereka orang-orang yang menang. 
(Surah As-Saf : ayat 14)

          Pendokong agama Allah adalah orang yang membantu mempertahan, menegak dan meninggikan agamaNya. Jadilah seperti golongan Hawariun yang tetap setia kepada nabi Isa A.S  yang jumlah mereka yang sedikit. Allah S.W.T menjanjikan kemenangan kepada pendokong agamaNya seperti yang terkandung dalam surah di atas.

     Golongan Hawariun yang berjumlah 12 orang itu besungguh-sungguh mempertahankan agama Allah. Mereka menghadapi penindasan yang dahsyat daripada pemerintah ketika itu. Ada di antara mereka yang dibelah kepala dan jasad dengan gergaji dan pelbagai penyiksaan lagi. Dengan sebab itulah Rasulullah S.A.W memerintahkan orang yang beriman supaya mencontohi perjuangan golongan Hawariun.

      Jangan menyesal dengan apa yang telah kita azamkan. Ingatlah Allah  sentiasa memerhatikan kita tanpa kita sedarkan. Jangan takut dengan bayangan manusia yang ada tetapi takutlah dengan azab Allah bagi mereka yang lalai dan alpa sengan suruhanNya. Apabila diuji, terimalah dengan baik dengan mencari hikmah-hikmahnya kerana tidak ada takdir Allah yang tiada hikmahnya.

       Kita sebagai golongan Islam, bukan sekadar mahu mencapai kemenangan tetapi perkara yang perlu difikirkan juga adalah apa yang ingin kita laksanakan selepas kita mencapai kemenangan itu. Adakah kita ingin melaksanakan Islam secara bersungguh-sungguh ataupun tidak? Kalau sesuatu kemenangan itu tidak diisi dengan Islam maka samalah seperti sistem jahiliah.

        Akhir kata  marilah kita bersama-sama perkukuhkan posisi, menyusun segala strategi demi memartabatkan Islam serta berdoalah dengan sang pencipta semoga dengan didikan ini menguatkan lagi hubungan kita terhadap tuhan pencipta alam serta terus istiqamah berbakti untuk Islam.

"Memurnikan Pemikiran Meribat Kebersamaan"

Disediakan oleh :                                                                                               

Muhamad Nasrul bin Jamal
Bendahari Kehormat
BKASM  sesi 2016/2017     


#KITAPMRAM
#BersamaBersatu
#BersatuBerbakti             

0 comments:

Catat Ulasan