Rabu, Disember 27, 2017

AQIDAH TERGADAI BILA NAFSU JADI TUHAN - Nukilan Siswa Siri 4



“Maka pernahkah kamu melihat orang yang menjadikan hawa nafsunya sebagai tuhannya dan Allah membiarkannya sesat dengan dengan pengetahuan-Nya dan Allah mengunci pendengaran dan hatinya serta meletakkan penutup atas penglihatannya? Maka siapakah yang mampu memberi petunjuk setelah Allah (membiarkannya sesat) Mengapa kamu tidak mengambil pelajaran?” (Surah Al-Jathiya: ayat 23)                                 
    Budaya hedonisme merupakan penyakit yang sedang memamah jiwa anak muda masa kini. Ianya boleh membawa kepada keruntuhan dan kehancuran aqidah umat Islam dan falsafahnya yang berpegang kepada “hidup hanya sekali” membuka peluang bagi anak muda untuk memuaskan nafsu mereka tanpa batasan.

    Isu kematian artis Korea beberapa hari yang lalu menjadi kebimbangan apabila ada anak-anak muda Islam yang sanggup menggadaikan isu aqidah demi memperjuangkan perkara yang  menuruti nafsu mereka tanpa melihat kepada panduan iman yang sebenar.

    Seharusnya umat Islam menjadi umat yang tegas berprinsip dan tidak terikut-terikut dengan budaya luar yang menjejaskan nilai-nilai seorang muslim.
    
    Rasullah SAW bersabda: “Di antara kebaikan Islamnya seseorang adalah meninggalkan hal yang tidak bermanfaat baginya.” (Riwayat at-Tirmizi)

Oleh yang demikian, Islam sangat tegas dalam melarang umatnya menyerupai agama lain seperti menyertai amalan ritual dan upacara keagamaan orang bukan Islam berdasarkan hadis:

“Bukanlah daripada kami siapa yang meniru dengan selain kami, janganlah meniru Yahudi dan Nasrani dan sesungguhnya salam Yahudi itu dengan isyarat jari dan salam Nasrani itu dengan tapak tangan.” (Riwayat at-Tirmizi)

Hadis ini jelas menunjukkan ancaman daripada Rasulullah SAW bagi sesiapa yang meniru agama lain selain daripada Islam dengan tidak mengaku umat.

    Akhirnya, kembalilah berpegang teguh dengan kesyumulan Islam dalam segenap aspek kehidupan dan memperkuatkan jati diri sebagai seorang muslim dalam mendepani musuh-musuh Islam.

“Wahai orang-orang yang beriman! Masuklah kamu dalam agama Islam (dengan mematuhi) segala hukum-hakamnya; dan janganlah kamu menurut jejak langkah syaitan; Sesungguhnya syaitan itu musuh bagi kamu yang terang dan nyata.” (Surah Al-Baqarah: ayat 208)


“Memurnikan Pemikiran Melestarikan Kesatuan”


Disediakan oleh :

Nurul Hafizah binti Haron,
Timbalan Ketua Lajnah Kesenian dan Sukan,
BKASM sesi 2017/2018.


#BersamaBersatu
#BersatuBerbakti
#KitaKeluargaBKASM

0 comments:

Catat Ulasan