Khamis, Disember 14, 2017

PEMIMPIN UMAT YANG DIRINDUI - Nukilan Siswa Siri 2



“Sesungguhnya aku tinggalkan kepada kamu dua perkara , sekiranya kamu berpegang teguh dan mengikuti kedua duanya , nescaya kamu tidak akan tersesat selama-lamanya. Itulah al-Quran dan Sunnahku“
     Dunia sekarang semakin hangat dengan pelbagai fitnah. Fitnah-fitnah besar mahupun kecil turut dilemparkan kepada agama Islam itu sendiri. Tambahan pula,  gejala sosial yang berlaku seperti masyarakat yang taksub dengan hiburan yang melalaikan sehingga tidak mempedulikan krisis yang melanda umat Islam pada masa kini.
   Jika kita singkap keperibadian Rasulullah  SAW, baginda adalah seorang manusia yang telah dilahirkan ketika seluruh dunia benar-benar memerlukan petunjuk dari Allah SWT, setelah ajaran para Rasul terdahulu yang tidak didengari lagi. Wahyu yang diterima oleh Rasulullah SAW telah menjadi suatu keistimewaan kepada baginda untuk menyebarkan dakwah Islam kepada masyarakat jahiliah. Bermula dengan dakwah secara rahsia selama tiga tahun diikuti dengan dakwah secara terbuka.
   Sebagaimana yang diketahui, Rasulullah SAW digelar sebagai “al-Amin” kerana sikap kejujurannya dalam segenap aspek seperti bermuamalat dengan manusia. Baginda SAW juga mewujudkan piagam Madinah untuk menjadikan panduan pembentukan sebuah negara Islam yang berdaulat. Lebih-lebih lagi, Rasulullah SAW telah menjalankan musyawarah ketika mewujudkan persaudaraan antara Muhajirin dan Ansar serta Aus dan Khazraj sekaligus berjaya mengasaskan sistem musyawarah dalam hal-hal politik. Seterusnya, Baginda SAW juga adalah seorang pemimpin tentera Islam yang menyertai beberapa perang untuk mempertahankan kesucian agama Islam daripada serangan musuh.
   Bertepatan dengan syariat Islam, hidup dalam satu organisasi bukanlah perkara yang diibaratkan sebagai debu-debu yang berterbangan yakni perkara yang sia-sia. Kepentingan hidup dalam organisasi telah disebut oleh Rasulullah SAW dalam hadis akhir zaman yang bermaksud,
“ Hendaklah kamu bersama dengan kelompok Islam dan pemimpin mereka“
   Oleh itu, hadirkanlah rasa taat kepada pemimpin setelah taat kepada Allah dan Rasul, selagimana pemimpin itu membawa acuan Islam secara syumul sekaligus dapat merealisasikan Islam tertegak di muka bumi ini.

“Muslim Berkualiti Mahasiswa Rabbani”
“Memurnikan Pemikiran Melestarikan Kesatuan”

Disediakan oleh:

Nur Dalilatul Husna Binti Zainuddin,
Timbalan Ketua Lajnah Penempatan dan Perumahan
BKASM sesi 2017/2018.

#BersamaBersatu
#BersatuBerbakti
#KitaKeluargaBKASM

0 comments:

Catat Ulasan