Jumaat, Disember 08, 2017

REALISASI KESYUMULAN ISLAM MELALUI KESATUAN - Nukilan Siswa Siri 1



"Aku telah tinggalkan pada kamu sekalian dua perkara yang kamu tidak akan sesat selagimana kamu berpegang teguh kepada keduaya, itulah Kitab Allah dan sunnah Rasul-Nya".

Begitulah pesan Rasulullah SAW dalam khutbah terakhir baginda.

Perlu kita fahami, berpegang teguh dalam rangka maksud iman adalah dengan mengamalkannya secara menyeluruh tanpa meninggalkan mana-mana bahagian dari keduanya. Maka menjadi suatu kewajiban kepada kita sebagai orang beriman untuk meletakkan al-Quran dan as-Sunnah sebagai dasar kehidupan kita dalam setiap aspek.

Sebagaimana firman Allah SWT di dalam Al-Baqarah, ayat 208 :

"Wahai orang-orang yang beriman, masuklah ke dalam Islam secara menyeluruh dan janganlah kalian ikuti jejak langkah syaitan, sesungguhnya syaitan itu bagi kalian adalah musuh yang nyata",

Jelas dinyatakan kepada kita antara syarat kesempurnaan iman adalah mengamalkan Islam secara total. Lalu, perlu kita murnikan pemikiran kita dari apa jua fahaman yang mengasingkan Islam dari urusan dunia sepertimana yang dibawa oleh agen-agen barat melalui prinsip sekularnya. Bukan saja ianya bertentangan dengan prinsip kesyumulan Islam, bahkan ia merupakan punca kepada kerosakan dan perpecahan yang berlaku dalam masyarakat kini.

Hakikatnya, setiap kempen dan prinsip yang bertentangan dengan kesyumulan Islam seperti islamofobia, sekular dan liberal sengaja dicanangkan dan ditanam dalam kalangan masyarakat muslim oleh musuh-musuh Islam untuk memecahbelahkan kesatuan kita. Kerana tanpa kefahaman tentang Islam yang sebenar mana mungkin akan wujudnya kesedaran untuk bersatu dalam membela agama Islam. Lalu mudahlah musuh menjayakan agenda mereka walaupun bilangan muslim di atas muka bumi ini ramai.

"Kekuatan yang pertama adalah kekuatan kesatuan".

Oleh itu, kita sebagai mahasiswa Islam bertanggungjawab dalam menerapkan kesyumulan Islam dalam setiap laku hidup kita. Meletakkan al-Quran dan as-Sunnah sebagai panduan akal dalam menilai sesuatu perkara. Menuntut ilmu tanpa meninggalkan kebajikan. Berukhuwah tanpa meninggalkan dakwah. Bergembira tanpa meninggalkan tarbiah. Beribadah tanpa meninggalkan kesatuan. Memahami isu semasa tanpa meninggalkan thaqafah. Hiduplah bersama jemaah, pasti dalil-dalil akan terasa lebih dekat dengan setiap aspek kehidupan kita.

Semoga kita tergolong dalam kalangan mereka yang menyelesaikan masalah ummah.


"Memurnikan Pemikiran Melestarikan Kesatuan"


Disediakan oleh :
Muhammad Zulkhairi bin Dzulhasnan
Ketua Lajnah Penerangan dan Penerbitan
BKASM sesi 2017/2018


#BersamaBersatu
#BersatuBerbakti
#KitaKeluargaBKASM

0 comments:

Catat Ulasan