Khamis, Januari 04, 2018

KETULENAN ILMU TERAS KESATUAN UMMAH - Nukilan Siswa Siri 5



"Dan tidaklah (betul dan elok) orang-orang yang beriman keluar semuanya (pergi berperang) ; oleh itu, hendaklah keluar sebahagian sahaja dari tiap-tiap puak diantara mereka, supaya orang-orang (yang tinggal) itu mempelajari secara mendalam ilmu yang dituntut di dalam agama dan supaya mereka dapat mengajar kaumnya (yang keluar berjuang) apabila orang-orang itu kembali kepada mereka ; mudah-mudahan mereka dapat berjaga-jaga (daripada melakukan larangan Allah)." (Surah At-Taubah : ayat 122)

Dikala kita ralit menelaah kitab di musim peperiksaan, hadirkan dalam diri, semakin banyak ilmu yang dipelajari semakin taat kita dengan Allah. Adakah kita hanya memuntahkan segala yang dipelajari diatas kertas ujian atau sebaliknya?. Tepuk dada tanya iman.

Kefahaman ilmu yang tulen sangat didambakan oleh setiap hamba-Nya yang menginginkan hidupnya terpandu kearah mengenal Allah. Ketulenan ilmu yang dimaksudkan adalah bebas daripada anasir-anasir yang membawa kepada perpecahan. Penuntut ilmu perlu menjaga adab-adab dalam menuntut ilmu terutamanya daripada mana sumber ilmu itu diperolehi. Moga dengan asbab kita menjaga adab-adab tersebut, dapat melahirkan umat yang bersatu dibawah kefahaman yang sama.

Kesinambungan dua perkara ini sangat penting, iaitu menuntut ilmu dan melaksanakan gerak kerja dakwah. Ada yang menyangka ilmu perlu cukup di dada baru boleh berdakwah, ternyata tidak sama sekali. Bahkan perlu seiring antara keduanya. Kata-kata Imam Hasan Al-Basri, "Seandainya seseorang itu hanya dapat menyampaikan dakwah apabila dia sempurna, nescaya tidak akan ada pendakwah. Maka akan jadi sikitlah orang yang memberi peringatan.”

Akhirnya, jadilah mahasiswa dan mahasiswi Islam yang sanggup menyumbang seluruh tenaga, jiwa dan harta untuk menegakkan kalimah-Nya ditempat tertinggi. Ingatlah, janji Allah itu pasti dengan kemenangan dan syurga yang menanti.


“Memurnikan Pemikiran Melestarikan Kesatuan”


Disediakan oleh :

Aida Afiqah binti Zawawi
Timbalan Ketua Lajnah Kebajikan,
BKASM sesi 2017/2018.


#BersamaBersatu
#BersatuBerbakti
#KitaKeluargaBKASM

0 comments:

Catat Ulasan