Khamis, Februari 15, 2018

KESERONOKAN YANG MENIPU - Nukilan Siswa Siri 11




وَمَا الْحَيَاةُ الدُّنْيَا إِلَّا لَعِبٌ وَلَهْوٌ ۖ وَلَلدَّارُ الْآخِرَةُ خَيْرٌ لِلَّذِينَ يَتَّقُونَ ۗ أَفَلَا تَعْقِلُونَ
“Dan tidak (dinamakan) kehidupan dunia melainkan permainan yang sia-sia dan hiburan yang melalaikan: dan demi sesungguhnya negeri akhirat itu lebih baik bagi orang-orang yang bertaqwa. Oleh itu, tidakkah kamu mahu berfikir?”
(Surah Al-An'am : ayat 32)

Definisi hedonisme adalah suatu pegangan hidup yang mementingkan keseronokan atau kesenangan hidup. Idea ini asalnya dikembangkan oleh Epicures dengan mengatakan tujuan hidup adalah untuk kesenangan dan kedamaian. Di dalam fahaman ini beliau menekankan bahawa kehidupan ini tidak mungkin dirasai kelazatannya sekiranya menolak unsur hiburan, kebiadaban, kekayaan dan sebagainya.

Secara fitrahnya kehidupan manusia lebih cenderung kepada keseronokan dan kebahagiaan. Melalui pelbagai cara untuk memperolehnya, manusia tidak akan memikirkan kesan baik atau buruk keinginan tersebut sehingga ia mampu membawa kepada kebinasaan yang sangat besar.

Realiti kehidupan masyarakat pada hari ini, meletakkan setiap sesuatu yang menyeronokkan itu adalah baik dan sesuatu yang membosankan dan tidak menyeronokkan itu sebagai suatu perkara yang  tidak baik. Sebagai contoh, pergaulan antara lelaki dan perempuan tanpa batas, mendengar irama muzik yang terlalu rancak, bersikap kurang ajar, penggunaan bahasa-bahasa kesat, berpakaian dengan pakaian yang  tidak sopan dan sebagainya.

Pemikiran kehidupan seperti ini adalah salah dan sangat bertentangan dengan ajaran Islam yang sebenar. Sekiranya kita merujuk kepada al-Quran tidak ada suatu perkara pun yang menyebutkan hiburan dunia itu adalah baik melainkan sekadar suatu kesenangan dunia dan melalaikan.

Akan tetapi adakah islam melarang kita untuk berhibur dan berseronok?

Hiburan itu adalah harus dan ia perlulah dipandu dengan panduan Islam. Berpakaianlah dengan pakaian yang sopan dan menutup aurat, pastikanlah tempat persembahan tidak itu mengundang kepada maksiat, tiada pergaulan bebas antara lelaki dan juga perempuan, lagu yang dinyanyikan perlulah membawa kepada kebaikan, tidak mengganggu orang lain melakukan ibadah dan menggunakan bahasa-bahasa yang sopan ketika berbicara.


Justeru, untuk mencapai kebahagiaan yang sebenar, kehidupan seseorang itu tidaklah sepenuhnya bergantung dengan hiburan duniawi semata akan tetapi ia juga perlu diisi dengan hiburan ukhrawi. Kerana inilah kemuncak kebahagiaan dan inilah yang selalu dimohon oleh hamba-hambaNya

وَمِنْهُمْ مَنْ يَقُولُ رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الْآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ
Dan di antara mereka pula ada yang (berdoa dengan) berkata: "Wahai Tuhan kami, berilah kami kebaikan di dunia dan kebaikan di akhirat, dan peliharalah kami dari azab neraka."
(Surah Al-Baqarah : ayat 201)

Moga-moga kita semua ditempatkan dalam kalangan orang  yang bahagia di dunia dan juga di akhirat.


“Memurnikan Pemikiran, Melestarikan Kesatuan”


Disediakan oleh :

Muhammad Hazman bin Zabil
Ketua Lajnah Sambutan dan Rehlah
BKASM sesi 2017/2018


#BersamaBersatu
#BersatuBerbakti
#KitaKeluargaBKASM

0 comments:

Catat Ulasan