Khamis, Februari 22, 2018

MUSLIM YANG BEKERJA - Nukilan Siswa Siri 12




Firman Allah yang bermaksud :

“Dan persiapkanlah dengan segala kemampuan untuk menghadapi mereka dengan kekuatan yang kamu miliki dan dari pasukan berkuda yang dapat menggentarkan musuh Allah"
(Surah Al-Anfal : ayat 60)

Melihat situasi dunia kita hari ini, persaingan sengit yang berlaku di antara kuasa Islam dan golongan yang kufur menuntut kita memperkasakan lagi usaha dan perjuangan dalam segenap aspek demi mencapai sebuah khilafah Islam.

Imam Hasan al-Banna telah menyusun sepuluh muwasafat tarbiah sebagai panduan dalam proses pembentukan individu muslim, antaranya adalah menjaga waktu dan sistematik. Dua sifat ini penting untuk diberi perhatian sebagai persediaan menghadapi arus dunia. Perlu kita ingat, tidak sedikit di kalangan umat Islam yang mendapat status ‘Khasirin’ dan ‘Nadimin’ di akhirat kelak dek kerana mengabaikan dua sifat tersebut.

Menyebut tentang waktu, umum mengetahui bahawa Allah SWT menghadiahkan 24 jam sehari kepada setiap hambaNya. Tiada yang lebih, dan tiada pula yang dikurangkan. Namun, kita dapat melihat bahawa ada sebahagian yang mampu melaksanakan pelbagai gerak kerja untuk manfaat diri dan masyarakat dengan tempoh masa yang diberi. Namun, sebahagian lain pula ada yang gagal menyusun masa dan urusan, lalu akhirnya hanya mampu mencipta beraneka alasan.
Rasulullah SAW bersabda :
“Sesungguhnya Allah cinta sekiranya seseorang melakukan sesuatu perkara dengan bersungguh-sungguh”. (Riwayat Tabrani)

Setiap kita mempunyai gaya tersendiri dalam merancang masa, dan secara asasnya adalah :
 
-Fikir
-Susun
-Buat
-Nilai

Akhirnya, muslim sebenar itu harus faham bahawa menjaga waktu dan sistematik dalam urusan adalah salah satu tarbiah Islamiah yang akan membentuk mukmin dalam dirinya, beramal dan bertaqwa seorang diri sahaja, bahkan ia bertujuan melahirkan mukmin yang sedia berkhidmat, memberi sumbangan kepada Islam dan berjihad pada jalan Allah SWT. Adalah menjadi harapan dan keyakinan setiap muslim bahawa masa depan adalah milik Islam, ketika saat itu tiba, moga kita dalam kalangan tentera yang telah bersedia memimpin dengan acuan Islam.


“Memurnikan Pemikiran Melestarikan Kesatuan”


Disediakan oleh :

A’isyah binti Wahidan
Timbalan Ketua Lajnah Dakwah dan Tarbiah,
BKASM sesi 2017/2018.


#BersamaBersatu
#BersatuBerbakti
#KitaKeluargaBKASM

0 comments:

Catat Ulasan