Rabu, Mac 13, 2019

[ PERJUANGKAN HAK BERPANDUKAN WAHYU ALLAH BUKANNYA NAFSU - Minda Siswa Siri 7 ]





Perjuangkan Hak Berpandukan Wahyu Allah Bukannya Nafsu.

Firman Allah SWT :  

                                                                                     جَعَلۡنٰكَ عَلٰى شَرِيۡعَةٍ مِّنَ الۡاَمۡرِ فَاتَّبِعۡهَا وَلَا تَتَّبِعۡ اَهۡوَآءَ الَّذِيۡنَ لَا يَعۡلَمُوۡنَ‏                                                                                                              
Maksudnya : “Kesudahannya Kami jadikan engkau (wahai Muhammad dan utuskan engkau) menjalankan satu Syariat (yang cukup lengkap) dari hukum-hukum agama; maka turutlah Syariat itu, dan janganlah engkau menurut hawa nafsu orang-orang yang tidak mengetahui (perkara yang benar)”.(Surah Al-Jathiyah : ayat 18)

Seorang muslim yang hidup berpandukan syariat banyak dinyatakan di dalam al-Quran. Tugas manusia selaku hamba-Nya adalah untuk memakmurkan muka bumi ini dengan agama Islam yang merupakan satu-satunya agama yang diredhai Allah. Mutakhir ini kita diperlihatkan dengan kemunculan segolongan manusia memperjuangkan hak berdasarkan ideologi liberalisme yang asalnya sering diperjuangkan di negara barat seterusnya merebak ke negara kita yang nyatanya hak-hak yang mereka cuba perjuangkan berlawanan dengan apa yang disyariatkan Allah. Firman Allah SWT :     
                                                     
                                                                          أَئِنَّكُمْ لَتَأْتُونَ الرِّجَالَ شَهْوَةً مِّن دُونِ النِّسَاء بَلْ أَنتُمْ قَوْمٌ تَجْهَلُونَ

Maksudnya : "Sesungguhnya kamu mendatangi lelaki, bukan perempuan, kerana memuaskan nafsu syahwat kamu. (Perbuatan kamu itu amatlah keji) bahkan kamu kaum yang jahil (yang tidak mengetahui akan akibatnya).” (Surah An-Naml : ayat 55)

Realiti yang berlaku pada hari ini telah mengingatkan kita kepada sirah kaum Nabi Lut iaitu pengamal homoseksual yang tidak pernah dilakukan oleh kaum-kaum sebelumnya. Kaum Nabi Lut ketika itu sedar bahawasanya perbuatan mereka menyimpang dari fitrah sebenar manusia tetapi mereka seakan-akan membenarkan malah membiarkan perkara mungkar itu terus dilaksanakan. Akhirnya kemurkaan Allah SWT terhadap mereka berkekalan sehingga ke hari ini kesan dari pengingkaran mereka terhadap ajaran dan peringatan daripada Nabi Lut AS.

Memberi pemahaman kepada masyarakat juga merupakan salah satu cabang dalam pelaksanaan “Amar Makruf Nahi Mungkar”. Pentingnya umat Islam pada hari ini bagi menyedarkan masyarakat tentang wabak yang kian melanda umat Islam pada hari ini termasuk isu Post Truth, Feminisme, Post Islamisme dan sebagainya. Apabila wabak ini tidak dicegah akan mengakibatkan normalisasi itu berlaku sehingga tiada lagi pencegahan seolah-olah kita menyegerakan azab berbanding rahmat Allah SWT.

 Hakikatnya segala yang terkandung di dalam wahyu Allah itulah merupakan hak sebenar asasi seorang manusia yang perlu dipenuhi tuntutannya dan diperjuangkan sehingga ke akhir zaman bukannya nafsu yang lebih menjurumuskan diri ke lembah kebinasaan sepertimana sirah kaum para nabi terdahulu.

“Memurnikan Pemikiran Melestarikan Kesatuan”

Disediakan oleh :
Siti Fatimah Azzahra binti Zamrose
Kuliah Usuluddin, Al-Azhar, Mesir

#BersamaBersatu
#BersatuBerbakti
#KitaKeluargaBKASM


Tiada ulasan:

Catat Ulasan