Khamis, April 04, 2019

SEJAUH MANAKAH KITA - Minda Siswa Siri 9




SEJAUH MANAKAH KITA?

Firman ALLAH SWT yang bermaksud :

Dan kami telah ajarkan kepada Daud membuat baju besi untuk kamu, untuk memelihara kamu dalam peperanganmu: maka hendaklah kamu bersyukur (kepada Allah).
(Surah Al-Anbiya : ayat 80)

Ayat di atas jelas menunjukkan salah satu mukjizat yang diterima oleh Nabi Daud AS adalah penguasaan besi, dan sirah juga ada merakamkan antara orang yang terawal yang mampu menguasai besi ini sendiri adalah Nabi Daud AS. Dalam al-Quran juga ada merakamkan tentang kekekuatan dan kehebatan besi yang boleh kita ambil manfaat darinya.

Firman ALLAH SWT yang bermaksud :

“…kami menciptakan besi yang mempunyai kekuatan yang hebat dan banyak manfaat bagi manusia, dan agar Allah mengetahui siapa yang menolong (agama)Nya …”
(Surah Al-Hadid : ayat 25)

Realiti pada hari ini, kemahiran besi dan teknologi ini banyak dikuasai oleh orang bukan Islam atau orang barat. Yang mana dengan besi ini mereka mampu mencipta pelbagai alatan dan kenderaan untuk berperang melawan umat Islam itu sendiri. Seperti yang sedang berlaku di Gaza sejak kebelakangan ini, banyak darah umat Islam ditumpahkan dengan begitu mudah sekali dengan menggunakan teknologi-teknologi yang mereka kuasai. Sedangkan kalau kita soroti kisah para nabi terdahulu, umat Islam terlebih dahulu menguasai besi dan teknologi-teknologi yang lain.

Seperti contoh, teknologi optik yang satu ketika dahulu diciptakan oleh Ibnu Al-Haitham dan ramai lagi tokoh-tokoh  dan ilmuan Islam. Tetapi malangnya, kesemua kemahiran itu banyak dikuasai oleh orang bukan Islam pada hari ini.

Mengapa perkara sebegini boleh berlaku? Tepuk dada tanya iman?

Sejauh manakah kita mengambil ibrah atau ilmu yang pernah diwariskan kepada kita?

Sejauh manakah keinginan atau kemahuan kita dalam mengkaji dan membaca sejarah-sejarah Islam? 

Sejauh manakah kita ingin bertindak untuk mengembalikan Islam ditampuk pemerintahan yang agung

Semua jawapan itu terletak pada diri kita!

Oleh itu, marilah sama-sama kita mengkaji sirah dan mengambil ibrah daripadanya, serta berpegang teguh dengan al-Quran dan as-Sunnah di samping bergerak dalam kesatuan Islam supaya dapat mengembalikan keagungan Islam.

Memurnikan Pemikiran Melestarikan Kesatuan

Disediakan oleh :
Nazatul Nabilah binti Nazri
Timbalan Ketua Lajnah Penempatan dan Perumahan
BKASM sesi 2018/2019

#BersamaBersatu
#BersatuBerbakti
#KitaKeluargaBKASM

0 comments:

Catat Ulasan